Apa saja indikator kinerja pigmen, dan bagaimana cara mendeteksinya?

Daftar Isi

Pigmen banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari, dan pewarnaan di berbagai industri tidak dapat dilakukan tanpa pigmen. Kinerja pigmen secara langsung mempengaruhi efek pewarnaan. Jadi apa saja indikator kinerja pigmen, dan bagaimana kita harus mengujinya untuk memastikan kualitas pigmen?

Indikator kinerja utama pigmen meliputi kekuatan mewarnai, nada, kekuatan pewarnaan, kekuatan penutup atau transparansi, tahan air, tahan luntur sabun, tahan alkali/asam, tahan luntur warna, migrasi, tahan luntur cahaya, tahan cuaca, stabilitas termal, fluiditas, dll.

Bagaimana cara mendeteksi kinerja pewarnaan pigmen?

1. Nada

Sejak lama, metode dasar evaluasi warna adalah evaluasi visual oleh petugas pewarna profesional yang terlatih. Dengan berkembangnya teknologi evaluasi warna, sistem evaluasi yang lebih ilmiah akan terbentuk secara perlahan. Dalam penerapan praktisnya, orang cenderung menggunakan pigmen standar untuk mendapatkan warna yang diinginkan. Sampel uji dan sampel standar diwarnai sampai batas tertentu sesuai dengan sistem dispersi spesifik. Kemudian perbedaan warna sampel uji dan sampel standar dibandingkan. Sistem warna yang umum mencakup sistem CIE*Lab dan sistem nilai tristimulus XYZ, yang dapat dikonversi satu sama lain.

2. Kekuatan mewarnai

Daya pewarnaan dibedakan menjadi daya pewarnaan absolut dan daya pewarnaan relatif. Daya pewarnaan absolut mengacu pada serapan pigmen, yaitu panjang gelombang serapan maksimum atau koefisien serapan keseluruhan dalam keseluruhan spektrum tampak. Daya pewarnaan relatif merupakan nilai relatif yang diperoleh dengan membandingkan koefisien serapan sampel uji dan sampel standar. Pada kedalaman warna yang sama, terdapat proporsi antara pigmen sampel dan pigmen standar. Namun, tidak mungkin untuk menentukan proporsi yang akurat setiap saat, karena terdapat perbedaan warna yang melekat, yang tidak dapat diselesaikan hanya dari segi kuantitas. Perbedaan warna dinyatakan oleh sistem CIE*Lab. Pigmen memiliki kekuatan pewarnaan yang bervariasi berdasarkan kondisi aplikasi, termasuk metode pengembangan warna, metode penentuan, dan metode evaluasi.

3. Menutupi kekuasaan atau transparansi

Kekuatan penutup mewakili kemampuan lapisan pigmen untuk menyembunyikan perbedaan substrat. Ini didefinisikan sebagai area yang ditutupi oleh sejumlah pigmen, atau ketebalan minimum yang diperlukan untuk menutupi lapisan substrat. Untuk menutupi substrat secara efektif, lapisan harus disebarkan. Koefisien hamburan berhubungan dengan ketebalan lapisan, adsorpsi cahaya dan warna substrat.

Bagaimana cara mendeteksi ketahanan dan tahan luntur pelarut dalam Aplikasi Pigmen?

Menurut definisinya, pigmen seharusnya tidak larut dalam media yang digunakan, namun pigmen tersebut tidak sepenuhnya tidak larut. Tergantung pada media atau teknologi pemrosesan, pigmen dapat larut lebih banyak atau lebih sedikit. Jika pelarut dalam pembawa mencapai jumlah tertentu, penting untuk mencegah pelarutan pigmen melalui rekristalisasi, pendarahan, dan semburan. Faktor-faktor yang mempengaruhi kelarutan suatu pigmen dalam suatu media antara lain pelarut yang digunakan, struktur kimia dan ukuran partikel pigmen, serta suhu pemrosesan.

Cara untuk menguji ketahanan suatu pigmen terhadap beberapa pelarut: gulung selembar kertas saring dengan bubuk pigmen, masukkan ke dalam tabung reaksi, dan tambahkan pelarut. Pigmen dan pelarut harus ditimbang. Simpan pigmen pada suhu kamar selama 24 jam. Tingkat pewarnaan pelarut menunjukkan ketahanan pelarut dari pigmen. Metode ini tidak sepenuhnya mewakili penerapan praktis. Namun, penting untuk mengetahui trennya. Jika pigmen tersebut jelas-jelas larut dalam suatu pelarut, maka akan timbul masalah perubahan warna, reologi dan tahan luntur pada media yang mengandung pelarut tersebut.

1. Ketahanan terhadap air, sabun, alkali dan asam

Ini memiliki dua arti: (1) stabilitas kimia dalam media tersebut; (2) kelarutan dalam media ini. Selama produksi dan aplikasi, pigmen untuk pencetakan tinta harus tahan terhadap air atau alkali, pigmen untuk pelapis dinding luar harus tahan terhadap semen atau kapur, dan pigmen untuk pelapis otomotif harus tahan terhadap alkali dan deterjen. Ada metode pengujian standar untuk indikator ini. Indikator ini dievaluasi pada Level 1-5. Level 5 adalah level tertinggi. Berdasarkan penerapannya, metode pengujian yang sesuai harus ditentukan untuk paparan langsung pigmen terhadap asam, alkali dan zat lainnya.

2. Pencetakan bahan kemasan

Tergantung pada bahan pengemas dan barang yang dikemas, pengujian khusus harus dilakukan untuk memenuhi persyaratan tahan luntur, termasuk ketahanan terhadap keju, minyak, lilin, obat-obatan, desinfektan, pemasakan, penyegelan panas, pelapisan film dan pencetakan.

3. Tahan luntur tekstil

Hal ini terutama mengacu pada kemampuan serat atau tekstil yang diwarnai untuk mempertahankan warna dalam pemrosesan atau aplikasi. Misalnya, pigmen harus tahan terhadap jahitan, air, peroksida, pemutihan asam, keringat, gesekan, penyetrikaan, dry cleaning, pelarut asam/alkali, natrium hidrosulfit, pengepresan panas, dll.

Bagaimana cara mendeteksi tahan luntur cahaya dan tahan luntur cuaca pigmen?

1. Tahan luntur cahaya:

Mengacu pada kemampuan bawaan pigmen untuk mempertahankan warna asli di bawah sinar matahari. Pigmen harus dikombinasikan dengan sistem dispersi selama pengujian, bukan terkena sinar matahari. Kebanyakan pigmen berubah warna dengan adanya cahaya. Faktor fotosensitif dari sistem pewarnaan meliputi struktur kimia dan parameter fisik pigmen, serta sifat komponen lainnya. Tahan luntur cahaya diuji dengan meteran standar, menggunakan lampu xenon sebagai sumber cahaya. Namun, substrat, konsentrasi volume, ketebalan lapisan, dan bahan tambahan akan mempengaruhi hasil pengujian.

2. Tahan luntur cuaca:

Cahaya bukan satu-satunya faktor yang menyebabkan perubahan pigmen. Faktor-faktor lain, seperti air, gas, emisi industri, dan perubahan iklim, lebih merusak dibandingkan cahaya. Sistem pelapisan harus tahan terhadap faktor kimia dan fisik dalam iklim. Tahan luntur cuaca harus diuji dalam kondisi tertentu, seperti intensitas cahaya, suhu, kelembapan, kandungan oksigen, dan komposisi udara. Kondisi ini berubah setiap hari dan musim. Lintang, bujur, ketinggian dan kedekatan dengan kawasan industri juga mempengaruhi tahan luntur cuaca.

Mobilitas Pigmen

Hal ini mengacu pada terjadinya pendarahan warna dan pembekuan. Pembekuan warna mengacu pada migrasi pigmen terlarut dari media aplikasi ke permukaan, yang akan muncul kembali setelah dibersihkan. Pendarahan warna mengacu pada warna yang ditransfer oleh bahan serupa saat bersentuhan. Derajat migrasi berkaitan dengan struktur kimia, distribusi partikel, dan kandungan pigmen. Kedua, migrasi juga berkaitan dengan seluruh komposisi bahan berwarna, seperti pemlastis, polimer, stabilisator, dan lain-lain.

Stabilitas termal Pigmen

Ini terutama relevan selama proses pewarnaan di industri plastik dan industri pengolahan pulp serat. Suhu pada saat pengolahan umumnya berkisar 260-320 derajat Celcius. Hanya sedikit pigmen yang dapat menahan suhu ini, dan sebagian besar pigmen memiliki ketahanan suhu hanya sekitar 100 hingga 200 derajat Celcius. Dalam sistem pewarnaan, penyebab perubahan warna akibat panas adalah: dekomposisi termal pigmen, reaksi kimia antara pigmen dan media, pelarutan pigmen dalam media, dan perubahan sifat fisik pigmen seperti kristalisasi dan ukuran partikel.

Fluiditas Pigmen

Viskositas sistem ditentukan oleh keseluruhan komponen, termasuk interaksi antara masing-masing komponen, pemilihan komponen dan kondisi dispersi, dengan fokus pada kondisi dispersi pigmen, seperti pembukaan agregat, pembasahan media aplikasi. , tingkat dispersi dan hubungan permukaan. Faktor-faktor yang mempengaruhi pigmen meliputi: konsentrasi, luas permukaan spesifik, bentuk partikel, dan struktur permukaan.

PIGMEN KAMI

Pigmen Pergeseran Warna

Bubuk Pigmen Bunglon

Bubuk Pigmen Termokromik

Bubuk Pigmen Mutiara

Bubuk Pigmen Mika

Ditulis oleh --
Jeff.chen
Jeff.chen

Jeff lulus dari Universitas Teknologi Hubei dengan jurusan ilmu dan teknik material. Dia memiliki pengetahuan yang kaya di bidang material. Setelah lulus, dia mengerjakan pigmen bubuk pengubah warna. Dia memiliki pengalaman yang kaya dalam penelitian, pengembangan, dan pembuatan toner, dan merupakan penulis yang hebat.

Bagikan posting ini

Gulir ke Atas