Pendekatan Apa yang Dapat Diterapkan pada Modifikasi Pigmen Organik?

Daftar Isi

Dibandingkan dengan pigmen anorganik dengan logam berat beracun, pigmen organik lebih disukai karena warnanya yang cerah, kroma tinggi, dan fitur umumnya tidak beracun.. Namun, kelemahannya termasuk tahan luntur cuaca yang buruk, dispersibilitas yang tidak memuaskan, dan biaya pemrosesan pigmen organik yang tinggi telah menyebabkan munculnya pigmen organik baru atau yang dimodifikasi yang memiliki kinerja lebih baik, efisiensi tinggi, dan ramah lingkungan. Dan produk-produk semacam itu sudah dianggap mendominasi masa depan. Pembuatan pigmen organik baru dengan teknik sintesis secara teknis rumit dan mahal, sedangkan modifikasi pigmen yang ada dapat dicapai dengan lebih efisien dan mudah, serta bermanfaat untuk memenuhi kebutuhan dalam pengembangan pasar. Saat ini, modifikasi pigmen dapat dilakukan dengan teknik core-shell, enkapsulasi, dan modifikasi permukaan.

1. Teknik Inti-cangkang untuk Pigmen Organik

Di bawah teknik ini, bahan organik (seperti SiO2, montmorillonit, attapulgite, sepiolit, dan kaolin) menyerap molekul organik melalui interaksi adsorpsi elektrostatis, adsorpsi fisik, adsorpsi kimia, dll. dan disintesis untuk membuat komposit anorganik/organik yang berkinerja baik. pigmen. Berbeda dengan kombinasi sederhana bahan pengisi anorganik, teknik ini mencapai integrasi dengan permukaan dan bagian dalam bahan anorganik, suatu fitur yang mempertahankan warna cerah asli dan kroma pigmen organik yang kuat, dan mewarisi sifat tahan luntur yang luar biasa terhadap suhu dan cuaca tinggi serta ketahanan asam-basa pada zat anorganik, sementara itu, mengurangi biaya produksi pigmen secara signifikan. Beberapa ahli kimia menggunakan montmorillonit untuk membuat pigmen organik komposit montmorillonit dan menggunakan hematit sebagai inti anorganik untuk menyerap metil biru, sejenis pigmen kationik, dan hasilnya menunjukkan bahwa diameter partikel yang tepat lebih membantu dalam pembuatan pigmen komposit anorganik yang lebih stabil. Ketika sepiolit dan montmorillonit digunakan sebagai inti anorganik untuk merangkum dan memodifikasi pigmen organik metil hijau untuk pembuatan pigmen komposit, hasilnya menunjukkan ketahanan luntur yang baik dari pigmen organik yang dienkapsulasi.

2. Teknik Enkapsulasi Pigmen Organik

Teknik ini menggunakan senyawa atau polimer tertentu sebagai bahan enkapsulasi untuk membentuk film enkapsulasi transparan pada permukaan pigmen, dan mampu membuat pigmen komposit yang telah disiapkan sangat tahan terhadap kondisi lingkungan luar, sehingga membantu meningkatkan pigmen di setiap aspek. Pada pembuatan pigmen komposit, metode sol-gel digunakan untuk merangkum lapisan anorganik SiO2 transparan pada permukaan pigmen komposit untuk tujuan meningkatkan kinerja pigmen organik seperti tahan luntur cuaca dan ketahanan asam-alkali. Ketika attapulgite digunakan sebagai inti anorganik untuk mengadsorpsi pigmen nila untuk menyiapkan pigmen komposit mirip Maya Blue berdasarkan cara Maya Blue dibuat, dan lapisan SiO2 dienkapsulasi di atasnya, hasilnya menunjukkan bahwa pigmen organik yang dimodifikasi mengalami peningkatan yang signifikan. setiap aspek.

Teknik Modifikasi Permukaan untuk Pigmen Organik

Teknik ini menggunakan pendekatan modifikasi fisik atau kimia di mana pengubah surfaktan, senyawa bermolekul tinggi, bahan penghubung, dan bahan kimia lainnya digunakan untuk memperkuat polaritas permukaan pigmen, suatu pendekatan yang dapat meningkatkan interaksi dan kompatibilitas antara pigmen. pigmen dan media kontak, mengurangi agregasi partikel, dan meningkatkan keterbasahan dan dispersibilitas pigmen. Modifikasi permukaan dapat dicapai melalui modifikasi permukaan dengan surfaktan, modifikasi dengan turunan pigmen, perlakuan dengan senyawa bermolekul tinggi, perlakuan dengan penggilingan, pelarutan asam, pembengkakan asam, dan pelarut organik, dan perlakuan dengan senyawa anorganik.

Teknik Enkapsulasi Pigmen Organik

(1) Modifikasi permukaan dengan surfaktan

Dasar dari metode ini adalah menempelkan surfaktan yang membawa gugus tertentu ke permukaan pigmen melalui karakteristik muatan seperti adsorpsi elektrostatik, ikatan hidrogen, dan ikatan kimia, yang dapat mengubah polaritas pigmen untuk meningkatkan kinerjanya. Ketika pigmen Organic Red 177 dimodifikasi dengan perlakuan pelapisan rosin dengan surfaktan, performanya seperti warna, kecerahan, dan tahan luntur semakin meningkat. Ketika polietilen glikol diaplikasikan sebagai surfaktan untuk memodifikasi pigmen tembaga phthalocyanine biru, keterbasahan dan dispersibilitas pigmen ditingkatkan.

(2) Modifikasi dengan turunan pigmen

Metode ini menggunakan turunan pigmen dengan gugus substituen tertentu sebagai pengubah untuk memodifikasi permukaan pigmen dengan tujuan untuk lebih meningkatkan dispersibilitas dan kilap permukaan pigmen.

(3) Perawatan dengan cara penggilingan, pelarutan asam, pembengkakan asam, dan pelarut organik

Dengan metode ini, pigmen akan digiling dan dilarutkan ke dalam media tertentu untuk membubarkan partikel pigmen kasar dan mengubah ukuran serta bentuk kristal partikel. Hal ini tidak hanya menghilangkan kotoran untuk mendapatkan produk murni yang stabil tetapi juga meningkatkan kemampuan pewarnaan pigmen organik.

Bubuk Pigmen Organik

Serbuk Wangi Mikrokapsul

Bubuk Pigmen Photochromic

Bubuk Pigmen Termokromik

Lanjut membaca

Apa Jenis Pigmen Anorganik dan Pigmen Organik?

Bagaimana cara menggunakan Pigmen Termokromik dengan Benar?

Ditulis oleh --
Jeff.chen
Jeff.chen

Jeff lulus dari Universitas Teknologi Hubei dengan jurusan ilmu dan teknik material. Dia memiliki pengetahuan yang kaya di bidang material. Setelah lulus, dia mengerjakan pigmen bubuk pengubah warna. Dia memiliki pengalaman yang kaya dalam penelitian, pengembangan, dan pembuatan toner, dan merupakan penulis yang hebat.

Bagikan posting ini

Gulir ke Atas