10 Poin Penting Saat Kita Menggunakan Pigmen Industri

Daftar Isi

Apa itu pigmen industri?

Pigmen industri ditujukan untuk produk industri. Selain warna tampak dalam produksi industri, warna ini juga digunakan untuk penandaan produk, lapisan anti korosi, pelapisan kendaraan, dll. Biasanya, pigmen warna industri dibuat dengan mencampurkan bahan pengompleks, pelarut dan cat. Mereka adalah pigmen organik atau anorganik, dengan ketahanan dan pemeliharaan cahaya yang baik. Pigmen warna industri juga diterapkan dalam manufaktur farmasi, percetakan dan pelapisan.

apa itu pigmen Industri

Apa saja jenis pewarna industri?

I. Pewarna organik

Pewarna organik terbuat dari bahan sintetis organik. Mereka menampilkan warna cerah, kilap tinggi, dan keandalan pewarnaan tinggi. Mereka tidak mudah memudar jika terkena cahaya. Pewarna organik biasanya mempunyai sifat hidrofilisitas dan dispersibilitas yang tinggi. Mereka dapat larut dengan baik dalam air atau pelarut lainnya. Mereka adalah salah satu jenis utama pewarna industri.

II. Pewarna anorganik

Pewarna anorganik terbuat dari senyawa anorganik atau mineral terlarut. Mereka memiliki warna terang, tetapi stabilitas warna tinggi. Mereka tidak mudah terurai. Selain itu, mereka tidak mudah dihadapi dalam asam atau basa. Oleh karena itu, pewarna anorganik diterapkan pada tekstil, plastik, dll.

AKU AKU AKU. Pewarna neon

Pewarna ini berpendar jika disinari dengan sinar UV. Mereka menampilkan warna cerah, kecerahan tinggi dan properti pelabelan yang baik. Mereka diterapkan secara luas di bidang medis, biologi, ilmu material dan bidang lainnya.

IV. Pewarna alami

Pewarna alami diekstraksi dari tumbuhan, hewan, atau mineral alami. Mereka terutama terdiri dari senyawa organik alami dan senyawa anorganik. Mereka memiliki warna yang stabil. Beberapa pewarna alami mempunyai efek medis dan kesehatan. Oleh karena itu, mereka juga merupakan salah satu jenis pewarna industri utama.

Secara umum, pewarna industri ada banyak jenisnya. Pewarna yang berbeda dapat diterapkan pada bahan dan skenario yang berbeda. Pengembangan dan penggunaan pewarna industri yang sesuai mempunyai efek positif pada kualitas produk, penghematan energi, pengurangan konsumsi, dll.

Apa perbedaan pigmen warna industri dengan pigmen biasa?

I. Tujuan

Pigmen warna industri terutama diterapkan pada mesin, peralatan listrik, mobil, kapal, konstruksi, dll. Pigmen ini terutama melindungi permukaan benda yang dilapisi dari korosi lingkungan, keausan, korosi kimia, dll. Pigmen biasa terutama diterapkan pada peralatan rumah tangga dan dekorasi, seperti furniture, pintu dan jendela.

II. Properti

1. Penampilan

Pigmen warna industri terutama untuk perlindungan objek, sehingga permukaan biasanya kaku, halus dan halus. Pigmen biasa ditujukan untuk warna yang kaya, pola yang beragam, dan bentuk yang halus.

2. Adhesi

Pigmen warna industri sering diaplikasikan pada peralatan untuk permukaan berkekuatan tinggi. Mereka dapat melindungi permukaan dari keausan, panas, korosi kimia, dll. Pigmen warna industri memiliki kekuatan segregasi yang tinggi. Pigmen biasa memiliki daya rekat rendah. Mereka hanya perlu memenuhi persyaratan dekorasi.

3. Kekerasan

Objek yang akan diolah dengan pigmen industri biasanya digunakan dalam kondisi yang keras. Mereka memiliki persyaratan tinggi untuk kekerasan dan ketahanan aus. Oleh karena itu, pigmen warna industri dengan kekerasan dan kekakuan tinggi sering digunakan. Pigmen biasa ditujukan untuk efek estetika dengan premis pengoperasian sedang.

4. Tahan korosi

Pigmen industri biasanya memiliki ketahanan korosi yang sangat baik. Pigmen ini dapat secara efektif melindungi benda yang dilapisi dari kerusakan akibat korosi kimia, asam atau alkali, dll. Sebaliknya, pigmen biasa umumnya untuk tahan luntur cuaca dan efek estetika.

Apa jenis pewarna industri yang paling umum pigmen?

1. Pigmen organik

Pigmen organik mengacu pada pigmen yang terlarut atau tersebar dalam bahan organik. Mereka memiliki keunggulan rendering warna yang baik, transparansi, stabilitas, dan tahan luntur cahaya. Mereka sering diaplikasikan pada pelapis, plastik, karet, tinta cetak, kosmetik, kemasan makanan, dll.

2. Pigmen anorganik

Pigmen anorganik adalah bahan kimia yang tersusun dari unsur logam atau nonlogam, biasanya dalam bentuk bubuk. Mereka berlaku untuk bahan bangunan (misalnya keramik, kaca dan batu bata), percetakan, pelapis, kertas, dll.

3. Membubarkan pigmen

Pewarna dispersi larut dalam air. Mereka berlaku untuk tekstil, produk kulit, baterai, dll.

Jenis pigmen industri apa yang ada?

Bagaimana pigmen industri diproduksi?

I. Pemilihan bahan

Pemilihan bahan adalah langkah pertama dalam produksi pigmen. Bahan baku berkualitas tinggi dapat menjamin kualitas pigmen yang stabil. Bahan baku yang cocok harus dipilih berdasarkan tujuan, warna, transparansi, dll. Bahan baku umum untuk pigmen termasuk bubuk pigmen, rami, karbon hitam, titanium dioksida, dan sebagainya.

II. Menggiling

Penggilingan sangat diperlukan dalam produksi pigmen. Setelah digiling dan dicampur, bahan mentah digiling dalam penggiling. Tujuan penggilingan adalah untuk membuat partikel menjadi kecil dan seragam sebanyak mungkin, sehingga pigmen dapat tersebar dengan baik. Waktu penggilingan harus disesuaikan dengan kondisi tertentu.

AKU AKU AKU. Penyebaran

Dispersi merupakan proses penting dalam produksi pigmen dan merupakan faktor penting yang mempengaruhi kualitas pigmen. Setelah digiling, pigmen dimasukkan ke dalam mesin pendispersi, dan ditambahkan zat pendispersi untuk pendispersi, sehingga pigmen lebih halus dan seragam. Berdasarkan tujuan dan kebutuhan pigmen, jenis dan dosis zat pendispersi harus disesuaikan untuk memastikan efek dispersi.

IV. Penyaringan

Setelah dispersi, pigmen mungkin mengandung beberapa partikel sisa yang tidak tergiling sepenuhnya, sehingga diperlukan penyaringan. Filtrasi dapat menjamin kebersihan dan stabilitas pigmen. Filter harus dipilih secara wajar sesuai dengan viskositas dan ukuran partikel pigmen.

V.Pengeringan

Pigmen yang dihasilkan harus dikeringkan untuk pengawetan. Metode pengeringan yang umum meliputi pengeringan alami, pengeringan udara, pemanggangan, dll. Sesuai dengan jenis pigmen dan persyaratan proses, waktu dan suhu pengeringan harus disesuaikan untuk memastikan kekeringan pigmen.

Bagaimana pigmen industri dibuat?

Tindakan pencegahan apa yang harus diambil ketika memproduksi pigmen industri?

Kewaspadaan

1. Jangan menggunakan bahan baku berkualitas rendah untuk menghindari dampak negatif terhadap kualitas produk.

2. Ikuti proses produksi dengan ketat. Jangan melakukan perubahan apa pun atau mengurangi proses apa pun.

3. Mengontrol secara ketat lingkungan produksi dan menjaga kebersihan peralatan produksi.

4. Pastikan kualitas bahan pendispersi. Jangan gunakan bahan pendispersi yang kualitasnya lebih rendah, sehingga pigmen dapat tersebar dengan baik.

5. Kontrol secara ketat jumlah pigmen yang digunakan untuk menghindari pemborosan.

Singkatnya, produk pigmen melibatkan beberapa langkah. Ikuti dengan ketat proses pengoperasian dan tindakan pencegahan untuk menghasilkan pigmen yang lebih baik dan lebih stabil.

Bagaimana cara memproduksi pigmen industri yang ramah lingkungan?

I. Mengurangi pembuangan air limbah

Pembuangan air limbah tidak bisa dihindari selama ini produksi pigmen kimia. Untuk mencegah pencemaran lingkungan yang disebabkan oleh air limbah, tindakan harus diambil untuk mengurangi pembuangan air limbah. Langkah-langkah khusus meliputi: meningkatkan efisiensi produksi untuk mengurangi air limbah; melakukan pretreatment untuk mengurangi kandungan zat berbahaya; dan memperkenalkan teknologi pengolahan baru untuk meningkatkan efisiensi pengolahan air limbah, dll.

II. Penggunaan bahan ramah lingkungan

Penggunaan bahan ramah lingkungan cukup penting dalam produksi pigmen kimia. Bahan ramah lingkungan mengacu pada bahan yang bebas polusi dan kondusif untuk didaur ulang. Penggunaan material ramah lingkungan dapat mengurangi emisi limbah dan pencemaran lingkungan. Misalnya, kita dapat menggunakan bahan yang mudah terurai dibandingkan kemasan plastik, atau menggunakan bahan pembantu yang lebih ramah lingkungan.

AKU AKU AKU. Penggunaan energi terbarukan

Banyak energi dibutuhkan selama produksi pigmen kimia. Penggunaan energi terbarukan merupakan langkah perlindungan lingkungan yang penting. Energi terbarukan mengacu pada energi yang dapat didaur ulang, seperti energi matahari, energi angin, energi air dan sebagainya.

IV. Pemanfaatan sumber daya secara penuh

Banyak sumber daya yang dibutuhkan selama produksi pigmen kimia, seperti air, listrik, dan batu bara. Untuk melindungi lingkungan, kita perlu memanfaatkan sumber daya semaksimal mungkin dan mengurangi limbah. Misalnya, kita dapat mendaur ulang air dan meningkatkan efisiensi energi peralatan selama produksi.

Seberapa ramah lingkungankah pigmen industri?

Apa aplikasi utama pigmen industri?

1. Pelapis dan cat

Pelapis dan cat merupakan aplikasi utama pigmen industri. Pigmen industri dengan warna berbeda dapat diaplikasikan di bidang pelapis interior, pelapis dinding eksterior, pelapis industri, dll. Selain finishing, pigmen kimia memiliki efek insulasi panas, anti korosi, anti air, dll.

2. Plastik dan karet

Pigmen industri dapat meningkatkan, menyesuaikan dan menstabilkan warna plastik dan karet. Dengan menggunakan pigmen kimia dengan warna berbeda, produk plastik dan karet lebih tahan lama dan elegan.

3. Kertas dan tinta cetak

Pigmen industri banyak diaplikasikan pada kertas dan tinta cetak. Misalnya pigmen industri warna kuning, merah, biru, hitam dan warna lainnya dapat digunakan dalam pencetakan poster, majalah dan sebagainya.

4. Kemasan makanan

Pigmen industri dapat digunakan di bidang pengemasan makanan. Untuk permen, coklat dan makanan lain dengan latar belakang warna, pigmen industri dengan warna berbeda lebih menarik.

Pigmen industri banyak digunakan untuk peningkatan warna, penyesuaian warna, estetika, dan efek personal di berbagai bidang. Meskipun pigmen kimia memiliki warna yang kaya dan penerapan yang luas, kita harus memperhatikan dosis dan rasionya untuk menghindari kerusakan yang tidak perlu pada tubuh manusia dan lingkungan. 

Bagaimana Anda memastikan konsistensi warna pada pigmen industri?

Pencahayaan terkontrol

Kotak lampu pengontrol warna dapat digunakan untuk mengevaluasi secara visual pengaruh berbagai lampu terhadap persepsi warna. Mereka juga berguna untuk memastikan konsistensi setelah komponen dirakit. Banyak produsen bahkan menggunakan kotak lampu pengontrol warna untuk mengevaluasi bahan baku yang diterima dari pemasok. Lagi pula, jauh lebih hemat biaya untuk mengidentifikasi masalah warna sebelum produksi.

Peralatan pengukur warna

Meskipun kotak lampu pengontrol warna penting dalam rencana pengendalian warna apa pun, kotak lampu tersebut juga memiliki keterbatasan. Jika personel kendali mutu mengalami kelemahan warna, kotak lampu pengontrol warna tidak dapat sepenuhnya digunakan untuk pengambilan keputusan warna yang wajar.

pengukur warna

Colorimeter adalah perangkat tiga saluran yang dapat “melihat” warna seperti mata manusia. Ini tidak dapat memberikan data yang memadai di beberapa industri. Ini mungkin gagal mengidentifikasi ketidakcocokan warna yang kritis di beberapa industri.

spektrofotometer

Spektrofotometer dapat menangkap dan mengevaluasi warna. Tapi itu menyaring cahaya ke pita yang sangat sempit. Kemudian cahaya ditransmisikan melalui lensa dan diterima serta dianalisis oleh penerima. Membaca respons sampel dalam spektrum tampak melalui spektrofotometer merupakan solusi akurat untuk memperoleh data warna untuk definisi warna, pencocokan warna, inspeksi, dan kendali mutu.

Bagaimana pigmen industri diuji kualitas dan kinerjanya?

Properti fisik:

1. Massa jenis: Diuji dengan piknometer udara pada suhu 20℃, dalam g/cm3.

2. Volume curah (l/kg): artinya ruang per satuan berat pigmen. Volume besar pigmen dipengaruhi oleh kondisi pengangkutan dan penyimpanan. Ini diuji sesuai dengan standar ISOR787/11 1981.

Kinerja aplikasi:

1. Kedalaman warna/kekuatan pewarnaan: terdapat jumlah titanium dioksida yang tetap per 100 porsi campuran. Ketika warna pigmen mencapai 1/3 dari kedalaman standar internasional (ISD, diuji menurut standar industri Jerman DIN53.235) dengan menambahkan pigmen gelap, persentase pigmen yang ditambahkan menunjukkan kekuatan pewarnaan.

2. Tahan luntur cahaya: diuji dengan paparan lampu xenon sesuai dengan standar ISO105B02. Perubahan warna dievaluasi dengan skala wol biru. Level 8 adalah level tertinggi, sedangkan Level 1 adalah level terendah.

3. Resistensi migrasi: diuji sesuai dengan standar industri Jerman DIN53.775. Lembaran warna yang diuji dan lembaran PVC lunak yang mengandung 5% titanium dioksida disimpan pada suhu 80℃ selama 24 jam di bawah tekanan 1kg/cm2. Kontaminasi lembaran putih dievaluasi dengan chip abu-abu Ciba. Level 5 menunjukkan tidak ada migrasi.

4. Stabilitas termal: di antara lembaran PVC lunak, panggang lembaran yang digulung pada suhu 180℃ selama 30 menit dalam oven dan bandingkan dengan lembaran yang tidak dipanggang. Perubahan warna dievaluasi dengan kartu abu-abu ISO105A02 (Level 1-5). Level 5 adalah level tertinggi, sedangkan Level 1 adalah level terendah.

Apa saja tantangan dalam bekerja dengan pigmen industri berkinerja tinggi?

1) Persaingan dalam industri pigmen berkinerja tinggi. Kemungkinan penyebab meningkatnya persaingan dalam industri adalah sebagai berikut:

(1) Industri ini tumbuh dengan lambat, sehingga menimbulkan persaingan yang ketat untuk mendapatkan pangsa pasar. (2) Industri ini melibatkan banyak pesaing dengan kekuatan yang kira-kira setara. (3) Produk atau jasa yang ditawarkan oleh pesaing serupa satu sama lain atau memiliki sedikit perbedaan yang jelas. (4) Beberapa perusahaan memperluas skala produksi untuk mendapatkan keuntungan dari skala ekonomi, yang menyebabkan ketidakseimbangan pasar dan surplus produk. Dalam hal ini, perusahaan melakukan pengurangan harga dalam persaingan.

2) Kekuatan tawar-menawar pelanggan di industri pigmen berkinerja tinggi. Pelanggan industri dapat berupa konsumen, pengguna atau pembeli produk. Kekuatan tawar-menawar pelanggan mengacu pada kemampuan membujuk penjual untuk menurunkan harga, meningkatkan kualitas produk atau memberikan layanan yang lebih baik.

3) Kekuatan tawar-menawar pemasok di industri pigmen berkinerja tinggi. Hal ini mengacu pada kemampuan pemasok untuk secara efektif membuat pembeli menerima harga yang lebih tinggi, pembayaran lebih awal, atau metode pembayaran yang lebih andal.

4) Ancaman yang ditimbulkan oleh pesaing potensial dalam industri pigmen berkinerja tinggi. Pesaing potensial mengacu pada perusahaan yang mungkin terlibat dalam persaingan di industri ini. Mereka akan menghadirkan kapasitas produksi baru, dan mendistribusikan sumber daya dan pangsa pasar yang ada. Hal ini akan menyebabkan biaya produksi lebih tinggi, persaingan pasar yang lebih ketat, harga produk yang lebih rendah, dan keuntungan yang lebih rendah dalam industri ini.

PRODUK PIGMEN KAMI

Pigmen Pergeseran Warna

Bubuk Pigmen Bunglon

Bubuk Pigmen Termokromik

Bubuk Pigmen Mutiara

Bubuk Pigmen Mika

Serbuk UV

Bersinar dalam Bubuk Gelap

Ditulis oleh --
Jeff.chen
Jeff.chen

Jeff lulus dari Universitas Teknologi Hubei dengan jurusan ilmu dan teknik material. Dia memiliki pengetahuan yang kaya di bidang material. Setelah lulus, dia mengerjakan pigmen bubuk pengubah warna. Dia memiliki pengalaman yang kaya dalam penelitian, pengembangan, dan pembuatan toner, dan merupakan penulis yang hebat.

Bagikan posting ini

Gulir ke Atas