Analisis & Tren Pasar Pigmen Pearlescent 2024

Daftar Isi

Jenis pigmen mutiara apa yang telah digunakan?

Alam awal pigmen mutiara mengandung komponen mutiara alami yang berasal dari kristal organik berwarna putih keperakan yang terdapat pada sisik atau kulit ikan. Karena bahan alami jenis ini memiliki sumber daya yang terbatas, biaya produksi yang tinggi, dan stabilitas yang buruk, maka secara bertahap digantikan oleh pigmen mutiara sintetis. Pigmen mutiara sintetis terutama terdiri dari pigmen mika, pigmen mutiara kristal bismut oksida, dan pigmen mutiara kristal karbonat timbal. Karena kristal bismut klorida memiliki stabilitas dan daya tahan optik yang buruk, dan kristal timbal karbonat bersifat racun, pasar saat ini terutama menjual pigmen mutiara. Mereka terbuat dari mika alami yang tidak beracun dan mudah didapat. Pigmen mutiara berbasis mika adalah pigmen mutiara yang paling banyak diproduksi dan diterapkan di dunia. Hal ini ditandai dengan tidak beracun, memiliki sifat mutiara yang baik, kepadatan curah rendah, tahan luntur cahaya, tahan panas, tahan cuaca, sifat kimia yang stabil. Ini non-konduktif, non-magnetik, dengan karakteristik fisik yang stabil.

Berdasarkan keunggulan tersebut, pigmen pearlescent banyak digunakan pada pelapis, plastik, otomotif, kosmetik, tinta, kulit, keramik, bahan bangunan, benih, dan bidang lainnya. Pigmen pearlescent di bagian hulu terdiri dari mika alami dan produk sintesis kimia, sedangkan aplikasi hilirnya meliputi pelapis, plastik, otomotif, kosmetik, tinta, kulit, keramik, bahan bangunan, pelapis benih, dan industri lainnya.

Bagaimana situasi pasar global pigmen mutiara?

Di seluruh pasar pigmen, pigmen mutiara saat ini menyumbang sekitar 10%, tetapi pigmen tersebut memiliki kilau yang kuat, efek dekoratif yang sangat baik, tahan suhu dan cuaca, tahan luntur cahaya, tahan air, dan tahan luntur warna yang stabil. Kinerjanya jauh lebih baik dibandingkan pigmen lain seperti pigmen organik. Mereka diharapkan dapat menggantikan pigmen lain di masa depan, sehingga meningkatkan rasio permintaan mereka. Pigmen pearlescent tingkat otomotif dan kosmetik di masa depan kemungkinan besar akan mengalami peningkatan tingkat penetrasi, sementara pigmen pearlescent tingkat industri akan mendapat manfaat dari perluasan area aplikasi. Dalam beberapa tahun terakhir, ukuran pasar pigmen mutiara global telah berkembang pesat, sebesar 2.6 miliar dolar pada tahun 2020, naik 19.2% dalam tingkat pertumbuhan tahunan gabungan dari tahun 2016 hingga 2020. Diperkirakan akan mencapai 6.11 miliar dolar pada tahun 2025.

Dengan pesatnya perkembangan ekonomi dan peningkatan konsumen, permintaan pigmen mutiara akan terus meningkat. Pigmen mutiara tidak hanya aman dan tidak beracun tetapi juga dapat menghasilkan banyak warna di bawah cahaya. Produk-produk ini dapat digunakan di bidang kelas atas seperti sektor kosmetik dan otomotif. Menurut statistik, tingkat penetrasi pasar pigmen pearlescent dalam pewarna kosmetik meningkat dari 28% pada tahun 2014 menjadi 36% pada tahun 2018.

Mika merupakan bahan baku utama pigmen mutiara. Mika dibedakan menjadi mika alam dan mika sintetik. Dengan semakin menipisnya sumber daya mika alam, tingkat penetrasi mika sintetis pun meningkat. Pada tahun 2020, pasar mika global mencapai 2.1 miliar dolar, di antaranya mika alam 54.1% dan mika sintetis 45.9%. Diperkirakan pada tahun 2022, pangsa pasar mika sintetis akan melampaui mika alami.

Pigmen mutiara merupakan bidang aplikasi penting untuk mika. Pada tahun 2020, pangsa pasar global pigmen mutiara berbahan mika sintetis meningkat dari 5.3% pada tahun 2016 menjadi 11.7%. Dan diperkirakan tingkat penetrasi mika sintetis di pasar pigmen mutiara global akan semakin meningkat, mencapai 23.6% pada tahun 2025. Industri pigmen mutiara merupakan industri yang padat teknologi. Produksi pigmen pearlescent memerlukan teknologi produksi yang berbeda untuk memenuhi kebutuhan berbagai industri hilir. Meningkatnya pangsa pigmen mutiara berbasis mika sintetis merupakan tren masa depan, dan teknologi mika sintetis adalah kunci untuk menembus pasar kelas atas. Hanya mereka yang menduduki peringkat teratas dalam industri yang memiliki teknologi ini. 

Penelitian dan pengembangan serta produksi pigmen mutiara kelas atas global telah dimonopoli oleh perusahaan seperti BASF dan perusahaan papan atas yang berteknologi tinggi di Korea Selatan. Penampilan mereka telah membentuk keunggulan merek mereka.

Mengapa industri pigmen pearlescent dianggap memiliki hambatan yang tinggi, dan apa saja hambatan tersebut?

Hambatan Bahan Baku

Bahan baku terpenting untuk pigmen mutiara adalah mika alami. Karena pembatasan kondisi penambangan mika alami, produsen pigmen mutiara sangat bergantung pada impor dari negara-negara seperti India dan Brazil untuk kebutuhan mika alami mereka. Produsen pigmen mutiara skala besar mempunyai kerjasama langsung jangka panjang dengan pemasok mika alami. Mereka mendapatkan keuntungan dalam biaya pasokan bahan baku dan stabilitas. Selain itu, karena mika alami menghadapi penipisan sumber daya dan tidak dapat memenuhi tuntutan kemurnian pada aplikasi kelas atas, perusahaan perlu menggunakan mika sintetis sebagai bahan baku. Oleh karena itu, baik membangun saluran pasokan mika alami atau mengembangkan bahan mika sintetis secara mandiri, terdapat hambatan industri yang serius.

Hambatan Penelitian dan Pengembangan Teknis

Pigmen Pearlescent termasuk dalam industri padat teknologi dengan proses produksi yang kompleks. Misalnya, perusahaan seperti BASF, Merck, dan CQV semuanya memiliki hak kekayaan intelektual, terutama mengenai langkah inti pelapisan hidrolitik. Baik itu perlakuan awal bahan mentah atau berbagai pengendalian proses, diperlukan banyak waktu dan akumulasi teknis. Penelitian dan pengembangan teknis meletakkan dasar bagi kualitas produk. Hal ini menentukan kualitas produk dan daya saing perusahaan, khususnya untuk aplikasi kelas atas di industri otomotif dan kosmetik, yang membutuhkan produk berkualitas tinggi dan stabil. Pada saat yang sama, terdapat kebutuhan untuk terus memperkaya variasi pigmen mutiara dan mempercepat inovasi produk. Hal ini mengharuskan produsen untuk terus berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan. Selain itu, untuk mengatasi menipisnya sumber daya mika alami dan sebagai respons terhadap permintaan bahan baku berkualitas lebih tinggi, produsen pigmen pearlescent harus mencadangkan teknologi produksi mika sintetis.

Hambatan Modal

Pengoperasian pigmen pearlescent memerlukan keunggulan dalam branding, teknologi, dan produk. Operator perlu banyak berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan produk, lokasi produksi, peralatan manufaktur, pengenalan dan pelatihan personel R&D, pemasaran, impor dan inventaris bahan mentah, arus kas harian, dll. Selain itu, siklus konstruksi untuk R&D panjang , memerlukan investasi modal awal dan dukungan modal kerja yang signifikan. Oleh karena itu, sektor manufaktur pigmen warna mutiara mempunyai hambatan modal yang besar.

Gambar fitur Analisis & Tren Pasar Pigmen Pearlescent 2024

Hambatan Saluran

Perusahaan yang paham internet dapat terus memperkenalkan produk baru dan memanfaatkan peluang pasar. Tanpa jaringan penjualan yang lengkap, produk akan dirugikan dalam persaingan pasar, terutama pigmen pearlescent yang mendominasi volume ekspor. Membangun jaringan penjualan yang mampu menghadapi pasar internasional merupakan mata rantai operasional yang penting. Pembeli atau pedagang besar pigmen mutiara internasional biasanya menetapkan ambang masuk yang tinggi untuk produsen pigmen mutiara dalam negeri dan memiliki prosedur sertifikasi kualifikasi pemasok yang ketat. Perusahaan memerlukan investasi finansial yang besar untuk membangun jaringan penjualan dan hubungan pelanggan yang stabil dan luas. Hal ini memerlukan operasi bisnis jangka panjang untuk meningkat dan terakumulasi secara bertahap. Persyaratan di atas membentuk ambang masuk pasar yang tinggi di tingkat saluran.

Hambatan Sertifikasi Produk Kelas Atas

Untuk cat otomotif mutiara, karena harus tahan terhadap paparan berbagai lingkungan cuaca yang kompleks untuk jangka waktu yang lama, diperlukan ketahanan terhadap cuaca yang sangat tinggi. Kontrol ketat diterapkan terhadap indikator kinerja produk, mulai dari bahan mentah hingga proses produksi serta konsistensi dan stabilitas dalam aplikasi hilir. Mobil Eropa dan Amerika menjalani uji paparan selama lima tahun di Florida, AS, dan Islandia, Eropa. Siklus sertifikasi penuh dapat berlangsung selama lima hingga delapan tahun. Persyaratan kinerja produk yang ketat ditambah periode sertifikasi yang panjang menimbulkan hambatan yang sangat tinggi bagi mereka yang berencana memasuki pasar produk kelas atas.

Lanjut membaca

Aplikasi Pigmen Mutiara: Panduan Definitif

Bagaimana cara menggunakan bubuk mutiara untuk cat mobil?

Penggunaan bubuk mutiara

Ditulis oleh --
Jeff.chen
Jeff.chen

Jeff lulus dari Universitas Teknologi Hubei dengan jurusan ilmu dan teknik material. Dia memiliki pengetahuan yang kaya di bidang material. Setelah lulus, dia mengerjakan pigmen bubuk pengubah warna. Dia memiliki pengalaman yang kaya dalam penelitian, pengembangan, dan pembuatan toner, dan merupakan penulis yang hebat.

Bagikan posting ini

Gulir ke Atas