Pigmen Alami VS Pigmen Sintetis: 6 Poin Luar Biasa Sebelum Cara Penggunaan.

Daftar Isi

Apa itu pigmen alami dan pigmen sintetik?

1. Apa yang dimaksud dengan pigmen alami

Pigmen alami terbuat dari bahan-bahan alami yang dapat digunakan untuk pewarnaan. Mereka diekstraksi dari tumbuhan dan hewan, mineral, tanah, lumpur dan serangga. Beberapa pigmen alami telah banyak diaplikasikan sejak zaman kuno, seperti pigmen nila yang diekstraksi dari pohon akasia yang digunakan pada zaman firaun Mesir. Saat ini, pigmen alami masih cocok untuk tujuan unik, diterapkan secara luas dalam lukisan, pewarnaan, pewarna makanan, obat-obatan, dan lain-lain.

pigmen alami

2. Apakah pigmen sintetik itu?

Pigmen sintetis dibuat melalui sintesis kimia. Mereka memiliki sifat stabil, warna cerah serta kilap tinggi, daya tahan dan transparansi. Pigmen sintetis dapat berbentuk bubuk, cat, atau partikel. Mereka banyak diterapkan pada cat, plastik, tinta, perlengkapan seni, dll.

Apa perbedaan pigmen warna alami dan pigmen sintetis?

1. Kategori pigmen warna alami

I. Pigmen tanah

Pigmen tanah diekstraksi dari tanah, dan yang paling umum adalah pigmen oker, pigmen loess, dan pigmen karbon hitam, semuanya dapat diaplikasikan dalam pewarnaan atau pengecatan. Karena perbedaan kualitas dan komposisi tanah di berbagai daerah, pigmen tanah mempunyai ciri khas daerah yang unik.

II. Pigmen Alami dari Tumbuhan

Pigmen alami dari tumbuhan terutama diekstraksi dari kelopak, buah, batang dan daun tumbuhan, dengan warna yang kaya dan efek pewarnaan yang baik. Pigmen tumbuhan yang umum termasuk nila, safflower, dan garcinia, yang banyak digunakan dalam pewarnaan, pengecatan, pewarnaan, dll.

pigmen alami dari tumbuhan

AKU AKU AKU. Pigmen hewani

Pigmen hewani terutama diekstraksi dari hewan, seperti cangkang ungu, cangkang keong, dan cacing kesemek. Warnanya cerah dan kilapnya tinggi, tetapi harganya mahal karena kesulitan dalam ekstraksi. Mereka tidak diterapkan secara luas, biasanya dalam pengecatan dan pewarnaan.

2. Kategori pigmen warna sintetik

Dengan perkembangan kimia di era baru, bermunculan pigmen sintetik baru, seperti biru Prusia, pigmen kobalt, pigmen ultramarine sintetik, pigmen kromium oksida, pigmen kadmium dengan corak berbeda, pigmen ftalosianin, pigmen quinacridone, pigmen dioksazin, pigmen antrakuinon, perylene. pigmen, pigmen naftol, pigmen azo, pigmen benzimidazolon, dll. Memiliki dampak yang signifikan terhadap perkembangan seni dan industri.

Apa ciri-ciri pigmen alami dan pigmen buatan?

I. Sumber

Bahan mentah pigmen alami diekstraksi dan dipisahkan secara fisik atau kimia dari tumbuhan alami, hewan, mineral, dll. Pigmen buatan dibuat melalui sintesis kimia buatan dengan bahan kimia dan teknologi produksi industri. Dari segi sumbernya, pigmen alami memiliki sifat yang lebih alami, sedangkan pigmen sintetik memiliki ciri kandungan teknis yang lebih tinggi.

II. Biaya

Pigmen alami mahal karena rumitnya pemanenan, ekstraksi, dan pemisahan. Sebaliknya, biaya produksi pigmen buatan lebih rendah karena pengadaan bahan baku dan produksinya lebih sederhana. Oleh karena itu, pigmen sintetis lebih murah dalam aplikasi praktisnya.

AKU AKU AKU. Stabilitas

Pigmen alami memiliki stabilitas yang buruk dalam berbagai kondisi. Warnanya akan berubah karena pengaruh cahaya, suhu, dll. Pigmen buatan dapat dibuat cerah dan stabil dengan menyesuaikan struktur kimianya. Mereka juga dapat disesuaikan sesuai kebutuhan untuk efek pewarnaan yang lebih baik.

IV. Keamanan

Pigmen alami dari lingkungan alami lebih aman, namun dapat menyebabkan reaksi alergi. Pigmen buatan sering kali dijual di pasar setelah uji keamanan yang ketat, dan toksisitas, karsinogenisitas, dan faktor lain telah dipertimbangkan dalam proses pengembangan.

Singkatnya, pigmen alami dan buatan memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Silakan pilih berdasarkan kebutuhan dan aplikasi, serta perhatikan keamanan dan kepatuhan pasarnya.

Apa perbedaan antara Bubuk Pigmen alami dan pigmen sintetis?

I. Sumber pigmen sintetik dan alami

Pigmen sintetis dibuat melalui sintesis kimia, sedangkan pigmen alami diekstraksi dari tumbuhan dan hewan. Banyak sumber daya tak terbarukan seperti minyak bumi dan batu bara digunakan dalam produksi pigmen sintetis, namun pigmen alami diekstraksi dari sumber daya terbarukan seperti tumbuhan dan hewan.

2. Struktur kimia pigmen sintetik dan alami Bubuk

Pigmen sintetis memiliki struktur kimia yang lebih sederhana dan molekul yang lebih kecil dibandingkan pigmen alami. Oleh karena itu, pigmen sintetis memiliki warna cerah, sedangkan pigmen alami memiliki warna lembut.

3. Perbedaan pigmen sintetik dan alami dalam kromatografi

Pigmen alami memiliki beberapa kendala dalam pewarnaan, dan kromatografinya sempit. Saat ini, tersedia kurang dari 200 warna. Sebagai perbandingan, pigmen sintetik mempunyai kromatografi yang lebih luas.

4. Keberlanjutan pigmen sintetik dan alami

Banyak air limbah dan gas yang dihasilkan selama produksi pigmen sintetis, menyebabkan pencemaran serius terhadap lingkungan. Pigmen alami diproduksi dengan cara yang ramah lingkungan, dengan lebih sedikit polutan.

5. Perbedaan proses pewarnaan pigmen sintetik dan alami

Pigmen alami dibagi menjadi pigmen langsung, pigmen sedang dan pigmen reduktif. Diantaranya, pigmen medium paling bervariasi dalam pewarnaan. Mereka menunjukkan perubahan warna yang signifikan karena mordan dan proses mordan yang berbeda. Beberapa pigmen medium dapat digunakan untuk pewarnaan dalam tiga warna atau lebih. Umumnya, proses mordanting digunakan sedikit atau tidak digunakan untuk pigmen sintetik.

6. Perbedaan kilau pigmen sintetik dan alami

Produk yang diwarnai dengan pigmen alami terlihat alami dan lembut, seolah-olah dicuci. Yang diwarnai dengan pigmen sintetis berwarna cerah.

7. Perbedaan tahan luntur warna pigmen sintetik dan alami Pwder

Pigmen kimia memiliki persyaratan tahan luntur warna yang tinggi karena banyak faktor yang tidak aman, terutama untuk pakaian dalam, pakaian bayi, dan tekstil rumah (Level 3 atau lebih tinggi). Pigmen tumbuhan aman dan tidak berbahaya meskipun memudar. Masih belum ada batasan dalam standar internasional untuk pigmen alami. Namun, ketahanan luntur warna pigmen alami pada dasarnya setengah atau satu tingkat di bawah pigmen sintetik, yaitu Level 2.5 atau lebih tinggi.

8. Perbedaan siklus produksi dan harga bubuk pigmen sintetik dan alami

Pigmen alami dibatasi oleh sumber, peralatan, dan proses, sehingga menyebabkan siklus produksi yang panjang, biaya tinggi, dan harga tinggi. Harganya sekitar 5-10 kali lebih mahal daripada pigmen sintetis. Saat ini, mereka hanya cocok untuk pasar kelas atas. Pigmen sintetis cocok untuk pasar menengah dan bawah karena harganya yang murah dan siklus produksi yang pendek. Tapi mereka kurang ramah lingkungan dibandingkan pigmen alami.

Indikator UtamaPigmen SintetisPigmen Alami
sumberSintesis kimiaTumbuhan alami, hewan, mineral
StabilitasHighRendah
Keamanan dan perlindungan lingkunganToksisitas tinggi, tergantung pada pemantauan keamananKeamanan tinggi
Struktur kimiaStruktur molekul sederhanaStruktur molekul yang kompleks
KromatografiLuasSempit, hanya lebih dari 200 warna
LusterBrightLemah
Biaya produksiRendahTingginya, 5-10 kali lipat dari pigmen sintetis
Tahan luntur warnaHighRendah
Perbedaan Pigmen Alami dan Pigmen Sintetis

Kelebihan dan kekurangan pigmen sintetik pigmen alami

Keuntungan pigmen sintetis:

1. Warna cerah dan stabilitas warna yang tinggi. Tahan luntur warna dan cahaya dari pigmen sintetik dapat dikontrol dan ditingkatkan dengan menyesuaikan kondisi reaksi, rasio reaktan, dan faktor lainnya.

2. Proses produksi sederhana dan biaya rendah. Dibandingkan dengan pigmen alami, pigmen sintetis cocok untuk produksi skala besar dan memenuhi permintaan pasar karena proses produksinya yang sederhana dan biaya yang rendah.

3. Aplikasi yang luas. Pigmen sintetis banyak diaplikasikan pada berbagai substrat, seperti logam, plastik, dan tekstil.

4. Kinerja lingkungan yang baik. Kondisi reaksi, rasio reaktan dan faktor lainnya dapat disesuaikan dalam produksi pigmen sintetis, untuk mengurangi pencemaran lingkungan dengan mengurangi emisi air limbah dan gas.

Kekurangan pigmen sintetis:

1. Keamanan pigmen sintetis harus dikontrol kualitasnya. Kotoran dan zat berbahaya dapat tercampur dalam produksi pigmen sintetis, sehingga membahayakan tubuh manusia.

2. Pigmen sintetis berbahaya bagi kesehatan manusia. Mereka mempunyai dampak negatif pada sistem tubuh manusia, seperti alergi, kerusakan hati dan sebagainya.

Keunggulan pigmen alami:

Pigmen alami sangat aman dan tidak berbahaya bagi tubuh manusia. Biasanya diekstraksi dari produk alami. Tidak berbahaya dan ramah lingkungan, tanpa zat berbahaya.

Kekurangan pigmen alami:

1. Pigmen alami memiliki kromatografi yang cukup sempit, kurang dari satu persen dibandingkan pigmen sintetik.

2. Pigmen alami tidak cocok untuk serat sintetis apa pun. Mereka sebagian besar digunakan untuk mewarnai sutra dan kapas.

3. Pigmen alami memiliki ketahanan luntur warna yang sangat rendah, kecuali nila yang memiliki ketahanan luntur warna yang cukup buruk.

4. Sulit untuk membuat pigmen alami komersial dengan konsentrasi standar untuk produksi industri modern.

Apa yang Harus Kita Lakukan untuk Mengatasi Pigmen Sintetis dan Alami?

Pigmen sintetis dan alami mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Untuk mengatasi permasalahan-permasalahan tersebut di atas, kita dapat melakukan upaya-upaya sebagai berikut:

  1. Mengembangkan pigmen sintetik yang lebih ramah lingkungan untuk mengurangi konsumsi sumber daya tak terbarukan.
  2. Meningkatkan hasil dan kualitas pigmen alami, dan mempromosikan penerapan pigmen alami.
  3. Memperkuat pengembangan teknologi untuk meningkatkan efisiensi pewarnaan dan kualitas pigmen alami.
  4. Mengoptimalkan proses produksi pigmen sintetis untuk mengurangi emisi air limbah dan gas.
  5. Menghasilkan pigmen sintetis dengan cara kimia ramah lingkungan untuk mengurangi dampak terhadap lingkungan.

Pigmen sintetis dan alami memiliki ciri khas masing-masing. Pigmen sintetis dengan warna cerah cocok untuk pewarnaan cepat, namun dapat menyebabkan pencemaran lingkungan dan konsumsi sumber daya. Pigmen alami ramah lingkungan, berkelanjutan, dan biokompatibel, namun memiliki kendala seperti efisiensi pewarnaan yang rendah dan biaya tinggi. Untuk mengatasi permasalahan tersebut, kita harus melakukan berbagai upaya. Misalnya, kita dapat mengembangkan pigmen sintetis yang ramah lingkungan, meningkatkan hasil dan kualitas pigmen alami, serta mengoptimalkan proses produksi. Sementara itu, kita harus memilih pigmen yang tepat berdasarkan kebutuhan dan kondisi aktual untuk mendorong pengembangan pigmen yang berkelanjutan.

PRODUK PIGMEN KAMI

Pigmen Pergeseran Warna

Bubuk Pigmen Bunglon

Bubuk Pigmen Termokromik

Bubuk Pigmen Mutiara

Bubuk Pigmen Mika

Serbuk UV

Bersinar dalam Bubuk Gelap

Ditulis oleh --
Jeff.chen
Jeff.chen

Jeff lulus dari Universitas Teknologi Hubei dengan jurusan ilmu dan teknik material. Dia memiliki pengetahuan yang kaya di bidang material. Setelah lulus, dia mengerjakan pigmen bubuk pengubah warna. Dia memiliki pengalaman yang kaya dalam penelitian, pengembangan, dan pembuatan toner, dan merupakan penulis yang hebat.

Bagikan posting ini

Gulir ke Atas