Pigmen untuk Plastik - Penggunaan Pigmen Plastik pada tahun 2024

17 Tahun Pengalaman dalam Solusi Pigmen Plastik - Produsen Pigmen Plastik Asli - KingChroma

Apa itu pigmen plastik?

Pigmen plastik adalah produk industri. Mereka digunakan untuk mewarnai plastik, untuk menghasilkan produk plastik dengan warna tertentu. Pigmen plastik harus memiliki sifat warna yang baik, tahan panas dan mudah menyebar. Untuk meningkatkan nilai produk plastik, persyaratan yang lebih tinggi diajukan mulai dari keindahan hingga stabilitas, kinerja, dan keamanan produk berwarna yang tinggi. Oleh karena itu, pewarna plastik harus memiliki sifat yang baik untuk produk plastik, seperti tahan cuaca, tahan migrasi, tidak beracun, tahan bahan kimia, dll.

Pigmen Warna untuk Plastik

Bubuk Mika

Pigmen termokromik

Pigmen Fotokromik

Bubuk Mutiara

Bersinar dalam bubuk gelap

bubuk bunglon

Pigmen Reflektif

Pigmen Titanium dioksida

FAQ Pigmen Warna untuk Plastik

1. Pigmen organikuntuk plastik

Pigmen organik terbuat dari senyawa organik. Mereka memiliki transparansi dan stabilitas warna yang baik. Untuk produk plastik digunakan untuk pewarnaan dan penambah warna, seperti gelas plastik transparan dan wadah peralatan rumah tangga. Pigmen organik yang umum meliputi: pigmen azo, pigmen ftalosianin, pigmen antrakuinon, karbon hitam, dll.

2. Pigmen anorganikuntuk plastik

Pigmen anorganik terbuat dari senyawa anorganik. Mereka memiliki daya tutup yang tinggi dan ketahanan terhadap cahaya. Pigmen ini biasanya lebih cerah dibandingkan pigmen organik, namun relatif transparan. Untuk produk plastik digunakan untuk pewarnaan dan penambah ketahanan cahaya, seperti pot bunga dan helm sepeda. Pigmen anorganik yang umum termasuk pigmen oksida besi, pigmen asam dan basa, titanium dioksida, dll.

3. Pigmen logam untuk plastik

Pigmen logam biasanya dibuat dari lembaran atau foil logam. Mereka memiliki kilau lembut yang khas dan nuansa metalik yang kuat. Untuk produk plastik, ditujukan untuk nuansa metalik, seperti bodi mobil dan cangkang ponsel. Pigmen logam yang umum termasuk bubuk aluminium, bubuk perunggu, bubuk tembaga, dll.

4. Pigmen mutiara untuk plastik

Pigmen mutiara terbuat dari mika, silika dan sejenisnya. Mereka memiliki efek mutiara yang unik dan transparansi yang baik. Untuk produk plastik, ditujukan untuk kesan mutiara, seperti plastik keras berwarna dan gantungan kunci. Pigmen mutiara yang umum termasuk pigmen mutiara perak aluminium, pigmen mutiara merah keemasan, dll.

Singkatnya, pigmen yang sesuai untuk produk plastik harus dipilih berdasarkan variasi, kinerja, aplikasi, warna dan faktor lainnya. Hanya beberapa pigmen yang diperkenalkan di sini untuk produk plastik. Pigmen lain juga opsional.

I. Pewarnaan kering

Bahan plastik mentah diwarnai dengan mencampurkan langsung dengan bubuk pigmen plastik (pigmen atau pewarna) dan bubuk aditif dalam jumlah yang sesuai. Ini disebut pewarnaan kering.

Pewarnaan kering memiliki keunggulan berupa dispersi yang baik dan biaya rendah. Jumlahnya dapat ditentukan sesuai kebutuhan untuk memudahkan persiapan. Pewarnaan kering tidak melibatkan tenaga kerja atau bahan dalam penggunaan pewarna, pasta warna dan lain-lain, sehingga memiliki biaya rendah dan tidak ada batasan volume bagi pembeli dan penjual. Kekurangannya antara lain kontaminasi debu dalam pengangkutan, penyimpanan, penimbangan dan pencampuran, sehingga mempengaruhi lingkungan kerja dan kesehatan operator.

II. Pewarnaan dengan pewarna pasta (color paste)
Dalam metode pewarnaan pasta, pewarna dan bahan tambahan cair (plasticizer atau resin) biasanya dicampur dan digiling menjadi pasta. Kemudian pasta tersebut dicampur rata dengan plastik, seperti pasta vinil dan cat.
Keunggulan pewarnaan dengan pewarna pasta (color paste) adalah daya dispersinya baik, tanpa kontaminasi debu. Kekurangannya antara lain kesulitan dalam konsumsi pewarna dan biaya tinggi.

AKU AKU AKU. Mewarnai dengan masterbatch warna
Untuk masterbatch warna, pigmen dengan warna yang sesuai terlebih dahulu disiapkan, dan kemudian dicampur dengan pembawa masterbatch secara proporsional dalam formula. Kemudian, pemanasan, plastisisasi, pengadukan dan pemotongan dilakukan melalui granulator. Akhirnya, partikel pigmen digabungkan sepenuhnya dengan partikel resin pembawa, untuk membentuk partikel yang ukurannya setara dengan partikel resin. Kemudian, partikel tersebut digunakan untuk pembuatan produk plastik. Hanya sejumlah kecil masterbatch warna (1% hingga 4%) yang diperlukan untuk pewarnaan resin.

Dibandingkan dengan pewarnaan kering, pewarnaan masterbatch memiliki keuntungan nyata sebagai berikut: pengurangan pencemaran lingkungan yang disebabkan oleh bubuk pewarna yang beterbangan; setiap perubahan warna, tanpa pembersihan khusus pada hopper ekstruder; dan stabilitas formula yang stabil, memastikan bahwa dua lot masterbatch warna berturut-turut dengan kualitas yang sama relatif stabil.

Kekurangan pewarnaan masterbatch meliputi biaya tinggi dan penyesuaian kuantitas yang tidak fleksibel. Jika masterbatch warna yang terbuat dari bubuk mutiara, fosfor, bubuk bercahaya, dan bubuk warna lainnya digunakan untuk pewarnaan plastik, efek pewarnaannya akan sekitar 10% lebih rendah dibandingkan dengan penggunaan langsung pewarna plastik. Selain itu, garis-garis dan sambungan seperti aliran mungkin terjadi pada produk cetakan injeksi.

Pigmen warna plastik jarang digunakan pada produk plastik. Meskipun pigmen plastik lebih sedikit digunakan dibandingkan bahan tahan api, pigmen ini memiliki dampak tertentu pada sifat produk. Beberapa pewarna mungkin berdampak buruk terhadap penghambat api. Dampak pigmen plastik terhadap sifat material terutama terletak pada enam aspek berikut.

1. Dampak terhadap sifat kelistrikan

Pigmen anorganik biasanya memiliki sifat listrik yang buruk. Jika digunakan sebagai pewarna pada kabel PVC dan PE, sifat kelistrikannya harus dipertimbangkan. Khususnya, kabel PVC memiliki isolasi listrik yang buruk, sehingga pigmen memiliki dampak yang lebih besar pada kabel tersebut, dan pewarna dengan sifat listrik yang lebih baik harus digunakan.

2. Dampak ion logam dalam pigmen terhadap dekomposisi oksidasi termal resin

Pewarna yang mengandung tembaga, besi, dan logam lainnya akan sangat memudahkan oksidasi termal pada plastik. Misalnya molekul PP banyak mengandung atom karbon tersier sehingga sangat sensitif terhadap ion tembaga. Mereka akan cepat terurai dengan adanya ion tembaga dalam pigmen.

3. Dampak terhadap sifat kristalisasi

Jika pigmen plastik ditambahkan ke dalam produk plastik, terutama pigmen organik, maka pembentukan polimer dalam proses produksinya akan terpengaruh, seperti jumlah dan ukurannya. Pigmen tidak berdampak pada sifat mekanik. Namun mereka akan meningkatkan tingkat penyusutan, terutama pada wadah berukuran besar.

4. Dampak pelindung cahaya dari beberapa pigmen plastik

Beberapa pigmen plastik dapat sangat meningkatkan stabilitas cahaya dan ketahanan cuaca pada produk plastik. Misalnya, karbon hitam tidak hanya merupakan pigmen hitam utama, tetapi juga penstabil cahaya. Ini memiliki dampak perlindungan yang baik terhadap sinar UV.

5. Dampak terhadap sifat mekanik

Jika partikel pigmen plastik berukuran besar, dispersi yang tidak merata akan mengurangi kekuatan benturan. Proporsi partikel pigmen plastik harus kurang dari 1%. Selain itu, partikel halus harus didistribusikan secara merata dalam produk, untuk mengurangi dampak terhadap sifat mekanik produk.

I. Perawatan kimia

Metode pemrosesan kimia untuk pigmen meliputi: perlakuan pelarut, inversi fase air-minyak, inversi fase air-gas, dan perlakuan asam anorganik.

II. Perawatan pelarut

Hal ini terutama berlaku untuk pigmen azo. Pigmen kasar (bubuk atau pasta) dicampur dengan pelarut organik yang sesuai pada suhu tertentu selama beberapa waktu, untuk meningkatkan ketahanan panas, ketahanan cahaya, ketahanan pelarut, dan daya tutup. Penggunaan pelarut tergantung pada struktur kimia pigmen. Misalnya, molekul pigmen azo mengandung benzimidone. Partikel pigmen kasar bersifat keras, dengan daya pewarnaan rendah. Jika pelarut basa seperti DMF (dimethylformamide) digunakan, sifat pigmen akan meningkat secara signifikan.

AKU AKU AKU. Inversi fase air-minyak

Umumnya, pigmen dibuat dengan mengeringkan dan menggiling sistem pigmen air. Lipofilisitas dan hidrofobisitas pigmen organik digunakan dalam proses pembuatannya. Partikel pigmen yang terdispersi dalam air diaduk dengan kecepatan tinggi, kemudian dicampur dengan polimer organik yang tidak larut dalam air (fase minyak). Partikel pigmen secara bertahap diubah dari air menjadi minyak. Kemudian sedikit uap air dalam minyak diuapkan untuk mendapatkan pasta berminyak. Partikel warna dibuat dengan pengadukan dan pencukuran berkecepatan tinggi. Melalui ekstrusi dan inversi fase, pigmen memiliki daya dispersi, kecerahan, dan daya pewarnaan yang tinggi.

IV. Inversi fase air-gas

Gas inert dihembuskan ke dalam pigmen yang terdispersi dalam air. Ini akan diserap oleh pigmen. Atau, pigmen akan terserap ke permukaan gelembung-gelembung kecil. Kemudian busa akan mengapung di permukaan cairan. Partikel kasar akan tenggelam ke dasar. Pigmen lembut dapat diperoleh dengan memisahkan busa yang mengambang dan mengeringkan partikelnya. Melalui inversi gas dengan gas, pigmen akan memiliki dispersibilitas yang lebih tinggi.

V. Perawatan asam anorganik

Asam sulfat sering digunakan dalam pengolahan asam anorganik. Perlakuan asam anorganik dibagi menjadi pelarutan asam, pembuatan pulp asam dan penggilingan asam. Hal ini terutama diterapkan untuk menyiapkan pigmen tembaga phthalocyanine.

VI. Perawatan fisik

Metode perawatan fisik utama adalah penggilingan dan pencukuran mekanis.

Bubuk pigmen plastik dengan partikel yang terlalu kecil diolah dengan pelarut untuk lebih meningkatkan kristalisasi. Pigmen dengan partikel yang terlalu besar harus dihancurkan untuk mengurangi kondensasi dan meningkatkan dispersi.

Tergantung pada sifat dispersi pigmen, bubuk perlu diayak. Pigmen disaring secara mekanis (80-400 mesh) setelah digiling atau dicukur untuk memastikan konsistensi ukuran partikel bubuk warna, meningkatkan dispersi bubuk pigmen plastik, dan mengurangi bintik-bintik warna, bekas dan garis pada produk plastik. Benang putus dikurangi dan bahkan dihindari selama pewarnaan kain bukan tenunan.

1. Ketahanan cahaya dari pigmen plastik

Ketahanan pigmen terhadap cahaya secara langsung mempengaruhi pemudaran plastik. Oleh karena itu, ketahanan cahaya (tahan luntur) pigmen merupakan indikator penting. Jika ketahanan cahayanya buruk, plastik akan cepat pudar saat digunakan. Untuk pigmen plastik luar ruangan, ketahanan cahaya harus pada Level 6 atau lebih tinggi dan sebaiknya Level 7 atau 8. Untuk pigmen plastik dalam ruangan, ketahanan cahaya harus pada Level 4 atau 5.

2. Ketahanan panas pigmen plastik

Stabilitas termal pigmen mengacu pada tingkat penurunan berat termal, perubahan warna dan pemudaran pigmen pada suhu pemrosesan. Pigmen anorganik yang terdiri dari oksida logam dan garam memiliki stabilitas termal dan ketahanan panas yang tinggi. Pigmen organik mengalami perubahan struktur molekul dan sedikit terurai pada suhu tertentu. Khusus untuk produk PP, PA, dan PET yang diproses di atas 280℃, ketahanan pigmen terhadap panas harus diutamakan. Selain itu, waktu toleransi panas pigmen harus dipertimbangkan, biasanya 4-10 menit.

3. Ketahanan oksidasi pigmen plastik

Beberapa pigmen organik mengalami degradasi makromolekul atau perubahan lain dan secara bertahap memudar setelah oksidasi. Ini melibatkan oksidasi pada suhu pemrosesan tinggi dan oksidasi dengan adanya oksidan kuat (seperti kromat dalam kromium kuning). Jika danau warna dan pigmen azo dicampur dengan kromium kuning, warna merah lambat laun akan memudar.

4. Ketahanan asam dan alkali dari pigmen plastik

Memudarnya produk plastik berwarna berhubungan dengan ketahanan kimia (ketahanan asam dan alkali serta ketahanan oksidasi-reduksi) pewarna. Misalnya, molibdenum kromium merah tahan terhadap asam encer, namun sensitif terhadap alkali. Kadmium kuning tidak tahan asam. Kedua pigmen dan resin fenolik memiliki efek reduksi yang kuat pada beberapa pewarna. Bahan ini dapat sangat mempengaruhi ketahanan panas dan ketahanan cuaca terhadap pewarna, sehingga menyebabkan warna memudar.

1. Pewarnaan kering: Bubuk pigmen plastik dicampur langsung dengan plastik. Pigmennya tersebar merata dalam plastik melalui peleburan. Metode berbiaya rendah ini dapat diterapkan pada ekstrusi leleh, pencetakan bertekanan, dan pencetakan tiup.

2. Pewarnaan basah: pigmen diolah menjadi bubuk dan dicampur dengan pelarut. Kemudian pewarna tersebut disemprotkan atau dilapisi secara merata pada permukaan plastik. Metode ini memiliki efek pewarnaan yang lebih halus dan berlaku untuk cetakan injeksi, cetakan tiup film, dll.

3. Pencelupan: Pewarna terlarut dicampur dengan plastik. Kemudian pigmen tersebut disusupkan ke dalam plastik dengan cara direndam atau diserap. Metode ini berlaku untuk pengolahan plastik atau serat amorf.

4. Pra-pewarnaan: Pewarna ditambahkan ke dalam partikel plastik sebelum pembuatan produk plastik. Setelah granulasi, pemanasan, dan pencetakan fusi, partikel plastik berwarna merata dapat dihasilkan. Mereka bisa langsung digunakan dalam pengolahan produk plastik. Cara ini berlaku untuk produksi skala besar. Hal ini dapat meningkatkan efisiensi produksi dan stabilitas kualitas produk.

Selain metode pewarnaan plastik umum di atas, terdapat beberapa metode pewarnaan khusus, seperti pewarnaan pirolisis listrik dan pewarnaan iradiasi berkas elektron. Metode ini sering kali diadopsi pada peralatan dan kondisi proses khusus. Mereka berlaku untuk produk plastik dengan persyaratan khusus.

I. Pencampuran percobaan

  1. Pilih bubuk warna dan formula yang sesuai dengan analisis sebelumnya.
  2. Pilih plastik lunak atau kaku dan bubuk berwarna yang tahan terhadap suhu sedang atau tinggi, berdasarkan jenis bahan bakunya.
  3. Jika pigmen dipilih berdasarkan transparansi, tentukan kandungan titanium dioksida dan tingkat hitam dan abu-abu. Terakhir, pilih bubuk warna berdasarkan rona, kegelapan, dan kecerahan.

II. Pencocokan warna

  1.  Penentuan proporsi titanium dioksida
  2. Penentuan proporsi bubuk hitam
  3. Penentuan proporsi bubuk warna utama
  4. Penentuan proporsi bubuk pewarna tambahan (proporsi bubuk fluoresen atau pencerah)

III. Cetakan injeksi/penyetelan halus

Umumnya, resin 600g yang digunakan. Sesuai dengan proporsi formula, bubuk warna dan resin tercampur rata. Kemudian sampel dibuat dengan mesin cetak injeksi. Setelah sampel didinginkan sepenuhnya, warnanya dibandingkan dan dianalisis. Tergantung pada rona, kegelapan dan kecerahan warna sampel, jumlah bubuk warna disesuaikan dan diuji berulang kali untuk memenuhi persyaratan warna (jika warna diuji melalui komputer, analisis data dapat dilakukan berdasarkan deviasi L, a dan B).

Berbagai macam pigmen dapat digunakan dalam polipropilen, termasuk pigmen organik, pigmen anorganik, bubuk pigmen, dll. Pigmen yang sesuai harus dipilih sesuai kebutuhan untuk stabilitas warna dan daya tahan.

Bagaimana Cara Menggunakan Pigmen Smalt?

Apa itu pigmen kecil? Pigmen smalt adalah produk setengah jadi untuk kerajinan tangan, yang secara kolektif dikenal sebagai base smalt. Mereka dibuat dengan berbagai bahan baku

Bagaimana Cara Menggunakan Titanium Dioksida untuk Sabun?

Bagaimana cara menggunakan Titanium Dioksida untuk Pembuatan Sabun? Titanium dioksida adalah bahan tambahan yang umum. Titanium dioksida untuk sabun memiliki banyak keunggulan, seperti perubahan warna, mencerahkan, dan melindungi dari tabir surya. Dia

Pigmen apa yang digunakan dalam plastik?

Gulir ke Atas