Pigmen untuk Semen - Kegunaan Pigmen Beton pada tahun 2024

17 Tahun Pengalaman dalam Solusi Warna Pigmen Beton - Produsen Pigmen Beton Asli - KingChroma

Untuk apa pigmen semen digunakan?

Pigmen diaduk dengan semen dan air secukupnya, untuk mengubah warna semen. Mereka terutama digunakan dalam lantai semen, batu bata semen berwarna, self-leveling, gap, plesteran dinding (dinding baru disarankan), dll. Pigmen semen juga digunakan untuk pewarnaan trotoar taman, pewarnaan bebatuan, penunjuk dinding, plesteran dinding eksterior, kolam pewarna, pewarna pot bunga, teraso, dll.

Bubuk Warna Beton

Pigmen beton titanium dioksida

Pigmen oksida besi untuk beton

perubahan warna bubuk mika

bubuk bercahaya untuk beton

FAQ Pigmen untuk Semen

Pigmen untuk pewarna semen:
I. Pigmen organik: efek pewarnaan yang baik dan warna-warna cerah;
II. Pigmen anorganik: terutama terdiri dari warna oksida untuk semen, proses sederhana;
AKU AKU AKU. Pigmen alkali: dicampur dengan semen putih dengan proporsi yang sesuai untuk warna yang diinginkan;
IV. Semen Portland Putih: disinter dan digiling dengan bubuk gipsum untuk membuat semen Portland berwarna.

  1. Siapkan bahan dan alat antara lain semen, pasir, agregat, pewarna, air, alat pengaduk, cetakan.
  2. Pertama, aduk rata semen, pasir, dan agregat sesuai formula beton.
  3. Tambahkan pigmen ke dalam campuran, dan pastikan warnanya merata. Anda dapat mencampurkan pigmen dengan sedikit air untuk membuat pasta pigmen. Tambahkan pasta pigmen secara bertahap ke dalam beton, dan aduk hingga mencapai warna yang diinginkan.
  4. Tambahkan air secukupnya, untuk memastikan konsistensi pasta beton. Berhati-hatilah dalam proses ini. Jangan menambahkan terlalu banyak air. Jika tidak, beton akan berada dalam keadaan cair.
  5. Aduk beton semen hingga warnanya merata dan campuran memiliki kekokohan dan kekenyalan yang diinginkan.
  6. Jika perlu, pindahkan beton ke dalam cetakan, dan lakukan perawatan hingga mengeras.
  7. Perhatikan bahwa warna beton berubah selama pengeringan dan pengawetan. Oleh karena itu, warna akhir mungkin sedikit berbeda dengan warna beton basah. Pastikan pigmen tersebut kompatibel dengan beton semen dalam sifat kimianya, untuk menjamin stabilitas warna dan daya tahan.
  8. Proporsi dan warna akhir dapat bervariasi, tergantung pada kebutuhan proyek dan pigmen.

1. Pigmen untuk semen
Pigmen sering digunakan untuk mewarnai semen. Mereka terbagi menjadi pigmen alami dan pigmen buatan. Pigmen alami termasuk loess, kapur, grafit, dll. Pigmen buatan termasuk oksida besi, kromium oksida, seng oksida, dll. Aduk sepenuhnya pigmen dan semen.

2. Pewarna untuk semen
Pewarna lebih halus dibandingkan pigmen. Mereka dapat menembus semen dengan lebih baik. Sekarat mirip dengan penggunaan pigmen. Perhatikan konsentrasi dan keseragaman pewarna.

3. Bubuk mineral untuk semen
Bubuk mineral adalah sejenis pigmen alami. Itu dibuat dengan menggiling batu mineral. Bisa membuat semen menjadi merah, kuning, hijau, dll. Pewarnaan dengan bubuk mineral mirip dengan penggunaan pigmen. Perhatikan kualitas dan keseragaman bubuk mineral.

4. Bahan tambahan kimia untuk semen
Bahan tambahan kimia dapat mengubah warna semen dengan mengubah sifat kimianya. Bahan tambahan kimia yang umum termasuk oksida besi, kromium oksida, seng oksida, dll. Perhatikan konsentrasi dan keseragaman bahan tambahan kimia dalam proses pewarnaan.

Cara-cara di atas semuanya untuk mewarnai. Perhatikan bahwa mereka cocok untuk aplikasi yang berbeda. Pilih metode pewarnaan berdasarkan kondisi tertentu. Memperhatikan mutu dan keseragaman semen, untuk menjamin mutu dan daya tarik bangunan.

I. Dampak jenis pigmen terhadap kekuatan produk semen
Ada banyak jenis pigmen, antara lain pigmen anorganik, pigmen organik, pigmen logam, pigmen mutiara, pigmen reflektif matahari, dll. Pigmen anorganik dan organik sering digunakan. Pigmen anorganik terutama meliputi pigmen oksida besi, titanium dioksida, dll. Pigmen organik terutama meliputi bubuk pigmen, pasta pigmen, dll. Dilihat dari reaksi awal, pigmen anorganik memiliki pengaruh yang kecil terhadap kekuatan awal dan akhir semen. Pigmen organik mempengaruhi kekuatan awal semen. Pigmen yang sesuai harus digunakan berdasarkan kondisi tertentu.

II. Pengaruh warna pigmen terhadap kekuatan produk semen
Warna pigmen mempengaruhi kekuatan produk semen. Secara umum, pigmen yang berwarna gelap akan menyebabkan penurunan kekuatan semen karena mengandung lebih banyak pewarna makromolekul. Pewarna ini mempengaruhi pertumbuhan struktur kisi internal semen, sehingga mempengaruhi kekuatan semen. Pigmen berwarna terang sebaiknya digunakan untuk menjamin kekuatan dan warna cerah produk semen.

AKU AKU AKU. Pengaruh jumlah pigmen terhadap kekuatan produk semen
Jumlah pigmen juga merupakan faktor kunci yang mempengaruhi kekuatan produk semen. Pigmen yang terlalu banyak akan mempengaruhi kekuatan semen, meningkatkan penyusutan semen sehingga mengakibatkan retaknya produk semen. Perhatikan jumlah pigmennya. Jumlahnya tidak boleh melebihi 5% dari total semen dalam keadaan normal.

Pigmen semen sampai batas tertentu beracun, tergantung pada jenis, dosis dan paparan.

Debu oksida besi dan pigmen dapat menyebabkan iritasi dan cedera pada paru-paru dan sistem pernapasan. Paparan jangka panjang terhadapnya akan menyebabkan penyakit paru-paru.

Aluminium, besi dan ion logam lainnya dalam semen dapat menyebabkan iritasi dan cedera pada kulit dan mata. Paparan jangka panjang juga dapat menyebabkan reaksi alergi.

Hindari paparan jangka panjang dan langsung terhadap zat-zat ini. Ambil tindakan perlindungan yang tepat, seperti masker, sarung tangan, kacamata pelindung, dll.

Secara umum, berhati-hatilah dalam menangani zat-zat ini dalam produksi dan penggunaan. Mematuhi standar dan persyaratan lingkungan yang relevan, untuk melindungi lingkungan dan kesehatan manusia.

Saran pewarnaan semen dengan pigmen akrilik:

1. Poles dinding

2. Membersihkan debu (untuk memastikan daya rekatnya).

3. Tingkatkan sedikit konsistensinya (dinding lebih mudah menyerap minyak dibandingkan baja).

4. Lindungi dinding dari hujan sebelum benar-benar kering.

Bubuk mika bisa dicampur dengan cat semen untuk hiasan dinding. Ini terutama memainkan peran fungsional dan dekoratif. Di satu sisi, jika bubuk mika merupakan komponen dasar, cat akan memiliki kekerasan dan ketangguhan yang tinggi. Sedangkan bubuk mika bersifat glossy dan berwarna-warni. Dapat memperbaiki warna cat semen, menjadikan dinding lebih cerah dan berkilau.

Jumlah pigmen tergantung pada kondisi spesifik dan spesifik. Dalam keadaan normal, pigmen berjumlah 2% hingga 10% dari total berat beton.

Semen merupakan salah satu bahan baku beton yang terpenting. Hal ini mempunyai pengaruh yang penting terhadap kekuatan dan ketahanan beton. Pigmen digunakan sebagai aditif. Mereka mempengaruhi pelepasan panas, kuat tekan dan warna semen.

  1. Dampak pigmen terhadap pelepasan panas semen

Pigmen dapat mengurangi pelepasan panas pada semen dengan cara menyerap panas. Jika menyerap panas maka akan menghambat kristalisasi semen sehingga menurunkan laju reaksi termal. Warna pigmen mempengaruhi kapasitas penyerapan panas. Misalnya, pigmen hitam memiliki kapasitas penyerapan panas yang tinggi, sehingga efektif memperlambat pelepasan panas semen. Di musim panas, pigmen dapat ditambahkan untuk mengontrol panas yang dihasilkan beton secara efektif, dan meningkatkan kinerja beton.

  1. Dampak pigmen terhadap kuat tekan semen

Pigmen mempunyai pengaruh tertentu terhadap kuat tekan semen. Pada umumnya jika jumlah pigmen bertambah maka kekuatan beton akan menurun. Partikel pigmen menempati sebagian ruang partikel semen, sehingga luas kontak antara semen dan agregat akan berkurang. Namun dampaknya tidak signifikan. Pigmen dan dosis yang tepat dapat dipilih untuk aplikasi yang lebih baik.

  1. Dampak pigmen pada warna beton

Pigmen akan membuat beton dalam berbagai warna, untuk memperkaya efek dekorasi bangunan. Warna beton bergantung pada warna pigmen, sehingga pigmen yang berbeda dapat digunakan sesuai kebutuhan. Banyaknya pigmen juga mempengaruhi warna beton. Itu harus dibutuhkan sesuai dengan kebutuhan.

Anda bisa menggunakan bubuk mika pada produk semen. Karena strukturnya yang berlapis, Mica County dapat membentuk sistem pembentuk gel pada semen. Sistem pembentuk gel adalah keadaan seperti gel yang terbentuk antara air dalam semen dan partikel semen dengan konsistensi yang sesuai. Konduktivitas mika buruk, sehingga berdampak besar pada resistensi, sehingga meningkatkan konduktivitas sistem semen. Pada saat yang sama, mika dapat menyerap atom dan molekul melalui struktur berlapisnya, sehingga merangsang warna dan kilau bahan semen.

Apa saja item pengujian kinerja untuk tinta?

Tinta banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Kualitas tinta secara langsung mempengaruhi efek penggunaan. Apakah kita punya metode untuk menguji kualitasnya

Kami Siap Mendukung Pigmen Anda untuk Kegunaan Beton

Gulir ke Atas