Pigmen dalam Pewarna Kain - Penggunaan Serbuk Pewarna Kain pada tahun 2024

17 Tahun Pengalaman dalam Solusi Bubuk Pewarna Kain - Produsen Pigmen Kain Asli - KingChroma

Apa itu pewarna kain?

Pewarna kain merupakan pigmen khusus yang terdiri dari komponen organik dan anorganik. Mereka dapat diikat ke kain pada suhu dan tekanan tinggi. Ikatan pewarna kain dan kain tidak mempengaruhi kelembutan dan hidrofilisitas kain. Pada proses pewarnaan, partikel pigmen kain menempel pada permukaan kain. Mereka juga terikat satu sama lain untuk membentuk struktur berskala nano, sehingga kain memiliki warna yang tahan lama.

Pigmen untuk Pewarna Kain

Bubuk Mika

Pigmen termokromik

Pigmen Fotokromik

Bubuk Mutiara

Bersinar dalam bubuk gelap

bubuk bunglon

Pigmen Reflektif

Pigmen Titanium dioksida

FAQ Pigmen untuk Pewarna Kain

Saat memilih pewarna kain, pertimbangkan warna, harga, perlindungan lingkungan, dll.

1. Warna.

Pertama-tama, pilihlah warna berdasarkan tujuan, lingkungan dan suasana. Warna yang berbeda mempunyai arti yang berbeda pula. Misalnya, warna putih melambangkan kesucian, sedangkan merah melambangkan semangat.

2. Harga.

Harga pewarna kain erat kaitannya dengan warna, kualitas, dll. Pilihlah pewarna kain berdasarkan budget, persyaratan kualitas, dll.

3. Perlindungan lingkungan.

Dengan meningkatnya fokus pada perlindungan lingkungan, pewarna kain yang ramah lingkungan telah mendapat perhatian luas. Pigmen kain yang ramah lingkungan kondusif bagi perlindungan lingkungan dan pengurangan polusi. Mereka sangat diperlukan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat.

Kesimpulan: Pewarna kain merupakan pigmen khusus yang dapat disesuaikan dan ramah lingkungan, dengan warna yang utuh dan tahan lama. Pilih pigmen kain berdasarkan warna, harga, perlindungan lingkungan, dan faktor lainnya agar dapat lebih memenuhi kebutuhan Anda.

1. Perawatan awal
Lakukan pra-perawatan sebelum menggunakan pigmen kain. Pertama, bersihkan kain dengan deterjen untuk menghilangkan noda minyak dan kotoran di permukaan. Kemudian lakukan perendaman dan pemutihan dengan larutan asam atau basa, untuk menghilangkan zat berwarna dan kotoran pada kain.

2. Mewarnai
Campurkan sepenuhnya pigmen kain dan bahan tambahan ke dalam pasta. Kemudian rendam kain dan aduk larutan tersebut hingga warna kain merata. Waktu perendaman biasanya 30 menit hingga 1 jam.

3. Memperbaiki warna
Lakukan penetapan warna pada kain yang diwarnai, untuk memastikan tahan luntur warna. Umumnya ada dua metode: pengeringan dengan pemanasan, dan fiksasi dengan uap suhu tinggi. Pada proses pengeringan dengan pemanasan, simpan kain pada suhu sekitar 150°C di dalam oven, agar pigmen menempel pada permukaan kain. Dalam proses fiksasi dengan uap suhu tinggi, panaskan kain hingga sekitar 180℃ dalam alat pengepres panas, untuk memperbaiki warna dengan adanya uap bertekanan tinggi.

Ini adalah metode dasar penggunaan pigmen kain. Bahan tersebut harus disesuaikan dan ditingkatkan berdasarkan bahan, warna, bentuk, tujuan dan faktor kain lainnya.

I. Ciri-ciri pigmen kain
Pigmen kain merupakan pigmen khusus untuk pewarnaan kain. Berbeda dengan pewarna kain, pigmen kain menempel secara merata pada permukaan kain, bukan melalui reaksi kimia pada kain.

Pigmen kain dicirikan oleh warna cerah, tahan luntur warna tinggi, ramah lingkungan, dan nyaman digunakan. Mereka cocok untuk mewarnai dalam jumlah kecil. Mereka banyak diterapkan pada pakaian, sepatu dan topi, tas, ornamen, dll.

II. Keunggulan pigmen kain
1. Warna penuh dan tahan lama. Pigmen kain terikat erat dengan kain pada suhu dan tekanan tinggi, dengan efek pewarnaan yang tahan lama. Warna kain tidak akan pudar atau menjadi lebih terang setelah dibersihkan, digosok, terkena sinar matahari, dll.

2. Dapat disesuaikan. Pigmen kain dapat disesuaikan sesuai kebutuhan. Pelanggan dapat memilih produk yang sesuai berdasarkan warna, kilap, kelembutan dan parameter lainnya.

3. Perlindungan lingkungan. Pigmen kain terdiri dari zat kimia yang memenuhi standar perlindungan lingkungan. Karena tidak mengandung zat berbahaya, pigmen kain tidak berbahaya bagi tubuh manusia dan lingkungan.

Ada dua metode utama pewarnaan kain. Dalam metode yang diterapkan secara luas (pewarnaan konvensional), kain terutama diolah dalam larutan pewarna kimia. Dalam metode lain, cat diolah menjadi partikel-partikel kecil berwarna yang tidak larut, yang melekat pada kain (kecuali untuk pewarnaan bahan mentah kain).

Pewarna adalah zat organik yang kompleks. Mereka dibagi menjadi berbagai jenis.
1. Pewarna kain bersifat asam. Mereka sebagian besar cocok untuk serat protein, serat nilon dan sutra. Mereka menampilkan warna cerah, tahan luntur yang sangat baik dalam pembersihan kering, tetapi tahan luntur pencucian yang buruk. Mereka banyak diterapkan dalam pencelupan benang alam.

2. Pewarna kain kationik (pewarna basa). Mereka cocok untuk kain akrilik, poliester, nilon, selulosa dan protein. Mereka dicirikan oleh warna cerah. Mereka cocok untuk serat buatan. Namun bahan ini memiliki ketahanan luntur pencucian yang buruk dan ketahanan luntur cahaya terhadap kain selulosa dan protein alami.

3. Pewarna kain langsung. Cocok untuk kain selulosa. Mereka memiliki ketahanan luntur pencucian dan ketahanan luntur cahaya yang buruk. Namun pewarna langsung yang dimodifikasi memiliki ketahanan luntur pencucian yang lebih baik.

4. Membubarkan pewarna kain. Mereka cocok untuk kain viscose, akrilik, nilon dan poliester. Kecepatan pencuciannya berbeda-beda satu sama lain. Pewarna dispersi memiliki ketahanan luntur pencucian yang tinggi untuk poliester, namun ketahanan luntur pencucian rendah untuk viscose.

5. Pewarna kain azo (pewarna naftol). Cocok untuk kain selulosa. Karena warnanya yang cerah, mereka lebih cocok untuk kain yang cantik.

6. Pewarna kain reaktif. Mereka diterapkan sebagian besar pada kain selulosa dan sedikit pada kain protein. Mereka dicirikan oleh warna cerah dan tahan luntur cahaya yang tinggi, tahan luntur pencucian dan tahan gesekan.

7. Pewarna kain belerang. Cocok untuk kain selulosa. Mereka dicirikan oleh warna gelap (terutama biru tua, hitam dan coklat), tahan luntur cahaya yang tinggi, tahan luntur pencucian yang tinggi, dan tahan luntur pemutihan klorin yang buruk. Kain yang dibuat dengan pewarna belerang rentan terhadap kerusakan jika disimpan dalam jangka panjang.

8. Pewarna kain PPN. Cocok untuk kain selulosa. Mereka memiliki tahan luntur cahaya yang tinggi, tahan luntur pencucian dan juga ketahanan terhadap pemutihan klorin dan pemutihan oksidasi.

9. Pigmen. Mereka cocok untuk semua jenis kain. Alih-alih diwarnai, pigmen resin menempel pada kain, sehingga kain berwarna gelap menjadi keras. Namun, topping yang akurat dapat dicapai. Sebagian besar pigmen memiliki tahan luntur cahaya dan tahan luntur pencucian yang tinggi, terutama pigmen dalam warna sedang dan terang.

I. Karakteristik kain yang cocok untuk diwarnai dengan pigmen
Pewarnaan pigmen adalah salah satu jenis pewarnaan langsung. Artinya, partikel pigmen dan serat kain terikat secara fisik, bukan melalui reaksi molekuler. Oleh karena itu, kain yang cocok untuk pewarnaan pigmen memiliki karakteristik tertentu, seperti kehalusan serat yang tinggi, kekasaran permukaan yang tinggi, kapasitas penyerapan air yang tinggi, dll. Kain umum yang cocok untuk pewarnaan pigmen adalah sebagai berikut.

II. Kain katun dan linen
1. Kain katun murni: Kain katun dan linen merupakan salah satu jenis kain yang cocok untuk pewarnaan pigmen. Kain katun murni memiliki daya serap air dan kelembapan yang tinggi, sehingga dapat diwarnai secara merata dengan pigmen. Selain itu, dapat dengan mudah diwarnai sesuai kebutuhan pribadi.

2. Kain katun dan linen. Mereka diproduksi dengan proses yang relatif sederhana dan biaya rendah. Karena permukaan kasar serat linen kondusif untuk adsorpsi pigmen, kain katun dan linen dapat diwarnai dengan baik untuk mendapatkan tekstur yang lebih baik.

1. Penggunaan alat pelindung diri
Sebelum mewarnai kain, pekerja harus mengenakan alat pelindung diri, termasuk kacamata pelindung, masker, sarung tangan, dan baju terusan. Kacamata pelindung dapat secara efektif mencegah percikan pewarna ke mata dan masker, sehingga mengurangi penghirupan gas berbahaya. Sarung tangan dan baju terusan dapat melindungi kulit dari paparan bahan kimia berbahaya.

2. Tindakan pencegahan keamanan untuk sifat pewarna
Pekerja yang terlibat dalam pewarnaan harus menyadari sifat-sifat pigmen, termasuk warna, pH dan toksisitas. Pewarna beracun dan berbahaya harus ditangani secara ketat sesuai dengan langkah pengoperasian yang ditentukan, sehingga bahaya yang disebabkan oleh paparan pewarna tersebut dapat dihindari.

3. Kontrol suhu dan tekanan selama pewarnaan
Suhu dan tekanan pewarnaan biasanya dikontrol untuk memastikan efek pewarnaan. Pekerja harus menyadari penggunaan peralatan dan mengatur suhu dan tekanan yang benar, sehingga mencegah kecelakaan yang timbul akibat kesalahan operasional.

4. Tidak boleh mencampurkan pewarna yang berbeda
Pewarna yang berbeda tidak boleh dicampur dalam proses pewarnaan, sehingga tidak ada gas berbahaya yang dihasilkan dalam reaksi kimia. Jika terjadi perubahan pewarna, pembersihan dan ventilasi menyeluruh diperlukan agar tidak ada sisa zat di dalam peralatan.

5. Pelatihan keselamatan rutin
Untuk meningkatkan kesadaran keselamatan dan keterampilan pengoperasian karyawan, perusahaan harus mengadakan pelatihan keselamatan secara teratur. Dengan cara ini, karyawan akan sadar akan risiko dan bahaya yang tersembunyi serta pengoperasian pewarnaan yang benar dan aman.

Pewarna kain modern dibuat dengan reagen kimia, sehingga sampai batas tertentu beracun. Namun, kain tidak beracun karena proses pembersihan yang serius. Pewarna bubuk kain digunakan untuk mewarnai kain. Sebagian besar merupakan ekstrak dari buah, getah dan tumbuhan, atau ekstrak dari bahan kimia alami seperti tar batubara. Mereka dibagi menjadi pigmen alami dan pigmen sintetis. Sebagian besar pewarna kain yang beredar di pasaran adalah pigmen sintetis. Bahan ini mempunyai efek pewarnaan kain yang baik dan tahan luntur saat dicuci, sehingga warnanya tidak mudah pudar. Kain sedikit berubah setelah diwarnai. Namun, dibandingkan dengan propilena, pewarna kain memiliki kecerahan dan saturasi yang buruk.

Berbeda dengan pewarna kain, pigmen kain tidak larut dalam media. Untuk pewarnaan kain bukan tenunan, pigmen kain terutama bergantung pada zat pembentuk film, seperti resin atau pengikat. Mereka diikat dengan kain yang akan diwarnai. Pewarna dan pigmen kain juga berbeda dalam warna dan warna akhir kain. Mungkin terdapat perbedaan antara warna kain dan pewarna, karena pewarna kain dilarutkan dalam media selama proses pewarnaan. Artinya, pewarna kain berubah statusnya dari padat menjadi cair. Oleh karena itu, warna pewarna kain dalam status padat berbeda dengan warna akhir kain.

Bagaimana Cara Menggunakan Pigmen Smalt?

Apa itu pigmen kecil? Pigmen smalt adalah produk setengah jadi untuk kerajinan tangan, yang secara kolektif dikenal sebagai base smalt. Mereka dibuat dengan berbagai bahan baku

Bagaimana Cara Menggunakan Titanium Dioksida untuk Sabun?

Bagaimana cara menggunakan Titanium Dioksida untuk Pembuatan Sabun? Titanium dioksida adalah bahan tambahan yang umum. Titanium dioksida untuk sabun memiliki banyak keunggulan, seperti perubahan warna, mencerahkan, dan melindungi dari tabir surya. Dia

Kami Siap Mendukung Pigmen Anda untuk Proyek Pewarnaan Kain

Gulir ke Atas