Pigmen untuk Resin Epoksi - Pigmen Warna untuk Penggunaan Resin Epoksi pada tahun 2024

17 Tahun Pengalaman dalam Pigmen Warna untuk Solusi Resin Epoksi - Produsen Pigmen Resin Epoksi Asli - KingChroma

Pencampuran warna resin epoksi memerlukan penggunaan pigmen, pasta pigmen, partikel pigmen, dll. KingChroma dapat menggunakan jenis pigmen berikut untuk resin epoksi:

Pigmen organik: Pigmen organik memiliki warna cerah dan cocok untuk produk resin epoksi dengan warna kuat dan cerah, seperti bingkai foto dan aksesoris rumah.

Pigmen anorganik: Pigmen anorganik memiliki keunggulan warna murni, kecerahan tinggi, daya tahan yang baik, dll. Cocok untuk lantai epoxy, kaca kristal dan bahan transparan lainnya.

Pigmen logam untuk Resin: pigmen metalik memiliki ciri tekstur metalik, warna khas, dan kesan tiga dimensi yang kuat, dll. Sangat cocok untuk membuat fitting paduan dan suku cadang eksterior mobil.

Pigmen pearlescent: Pigmen mutiara memiliki efek mutiara yang unik, yang dapat membuat produk resin epoksi menghasilkan kesan tiga dimensi dan kesan mengkilap, serta cocok untuk membuat perhiasan dan kerajinan tangan.

Bubuk Pigmen Epoksi

perubahan warna bubuk mika

Pigmen termokromik

Pigmen Fotokromik

Bubuk Mutiara

bersinar dalam pigmen epoksi gelap

bubuk resin bunglon

Serbuk UV

Pigmen Reflektif

FAQ Pigmen untuk Resin

  1. Pigmen organik

Pigmen organik sering digunakan untuk pewarnaan resin epoksi. Mereka memiliki daya tahan tinggi dan tahan pudar. Mereka juga memiliki saturasi warna, fluiditas dan dispersi yang tinggi. Pigmen organik yang umum termasuk pewarna fosfat, pewarna ftalosianin, dan COLORTREND 870.

  1. Pigmen anorganik

Pigmen anorganik sering digunakan untuk pewarnaan resin epoksi. Mereka memiliki ketahanan panas, ketahanan korosi dan kilap tinggi. Karena stabilitas warnanya yang tinggi, mereka lebih cocok untuk aplikasi jangka panjang. Pigmen anorganik yang umum termasuk titanium dioksida, partikel ferit, dll.

  1. Pengental pigmen

Pengental pigmen dapat digunakan dengan resin epoksi. Mereka dapat mencapai efek pewarnaan yang lebih baik dan secara efektif mengurangi biaya.

Untuk efek pewarnaan terbaik, pigmen khusus lebih disukai untuk resin epoksi. Selain itu, bahan tersebut harus kompatibel dengan resin epoksi, serta memiliki warna yang saling melengkapi dan stabil.

Pigmen epoksi adalah pewarna. Bahan ini sangat cocok untuk pewarnaan resin. Tapi mereka tidak larut dalam resin epoksi. Pigmen tersebut bisa berupa bubuk, cair, atau pasta. Ada yang bisa menutupi warna resin sehingga menimbulkan efek glossy. Tinta alkohol dapat mempertahankan sifat resin. Pigmen epoksi harus mencakup 5% hingga 10% berat resin.

Biasanya resin epoksi dicampur dengan pigmen dengan cara diaduk. Bahan pengawet diperlukan untuk resin epoksi berwarna. Dalam keadaan normal, pigmen sedikit disesuaikan dengan pencampuran atau pengadukan manual. Pencampuran intensif mungkin diperlukan untuk campuran pewarna dalam jumlah banyak. Pigmen epoksi dapat digunakan untuk efek unik.

Perekat resin epoksi adalah pengikat yang umum. Ini banyak digunakan dalam konstruksi, penerbangan, mobil, dll. Dalam beberapa skenario aplikasi khusus, perekat resin epoksi harus berwarna, untuk memenuhi kebutuhan yang berbeda. Metode pewarnaan yang umum adalah sebagai berikut.

  1. Mewarnai dengan pigmen

Pigmen adalah pewarna yang umum. Jumlah pigmen yang tepat dapat mengubah warna perekat resin epoksi. Pigmen yang umum digunakan antara lain bubuk pigmen, pulp pigmen, dan sebagainya. Pertama, pigmen dicampur secara menyeluruh dengan resin dalam jumlah yang sesuai. Kemudian, bahan pengawet dalam jumlah yang sesuai ditambahkan. Terakhir, bahan-bahan tersebut diaduk. Perhatikan bahwa pigmen berlebih dapat mempengaruhi sifat perekat resin.

  1. Pewarnaan dengan pasta pigmen

Pasta pigmen adalah sejenis cairan yang dicampur terlebih dahulu dengan perekat resin. Dapat langsung ditambahkan ke perekat resin untuk pewarnaan. Pasta pigmen memiliki dispersi dan stabilitas yang lebih tinggi, untuk menjaga keseragaman warna dengan lebih baik. Tambahkan pasta pigmen secukupnya ke dalam perekat resin, lalu aduk. 

  1. 3. Pewarnaan dengan lembaran pigmen

Lembaran pigmen adalah sejenis pigmen padat. Mereka dapat dicairkan dengan pemanasan, dan ditambahkan ke dalam perekat resin untuk pewarnaan. Pertama, lembaran pigmen dilebur dengan pemanasan. Kemudian pigmen tersebut dimasukkan ke dalam perekat resin dan campuran diaduk. Jika suhu terlalu tinggi selama pemanasan, lapisan pigmen mungkin rusak.

  1. Pewarnaan dengan partikel pigmen

Partikel pigmen adalah sejenis pigmen padat. Mereka dapat mengubah warna perekat resin. Pertama, tambahkan partikel pigmen dalam jumlah yang sesuai ke dalam perekat resin. Lalu aduk. Perhatikan bahwa ukuran partikel harus moderat. Partikel yang terlalu besar dapat mempengaruhi fluiditas perekat resin.

  1. 5. Pewarnaan dengan larutan pigmen

Larutan pigmen adalah sejenis cairan yang dicampur terlebih dahulu dengan pelarut. Dapat langsung ditambahkan ke perekat resin untuk pewarnaan. Tambahkan larutan pigmen secukupnya ke dalam perekat resin, lalu aduk. Perhatikan bahwa konsentrasi larutan pigmen harus moderat. Konsentrasi yang terlalu tinggi dapat mempengaruhi sifat perekat resin.

Singkatnya, perekat resin epoksi dapat diwarnai dengan pigmen, pasta pigmen, lembaran pigmen, partikel pigmen, larutan pigmen, dll. Perhatikan jumlah dan stabilitas pigmen, serta sifat perekat resin berwarna, untuk memenuhi persyaratan untuk efek pewarnaan dan properti.

Resin epoksi sering kali diwarnai untuk mengubah tampilan dan sifatnya. Ada dua metode pewarnaan yang umum: menambahkan pigmen atau zat pewarna, dan mencampur dengan pernis.

Pigmen langsung ditambahkan ke resin epoksi. Bahan-bahan tersebut tercampur rata hingga menjadi lapisan akhir. Hal ini dapat menghasilkan warna yang seragam dan tidak mudah pudar. Namun penyimpangan warna dan reaksi buruk mungkin saja terjadi.

Pigmen dicampur dengan pernis. Karena transparansi pernis, pigmen akan memiliki warna cerah. Namun warna pada metode ini kurang seragam dibandingkan dengan metode di atas. Kompatibilitas pigmen dan pernis juga harus dipertimbangkan.

Resin epoksi adalah senyawa organik. Ia memiliki sifat fisik dan kimia yang baik setelah proses pengawetan. Ia juga memiliki kekuatan ikatan yang tinggi pada permukaan logam dan non-logam. Biasanya berisi dua atau lebih grup epoksi. Ini dapat diwarnai untuk efek yang lebih baik.

Bagaimana cara mewarnai resin epoksi?

  1. Jika warna resin epoxy memudar, gunakan warna primer terlebih dahulu (konsumsi banyak tetapi daya pewarnaan rendah). Kemudian gunakan warna gelap dengan daya celup yang besar (atau lakukan pewarnaan) secara perlahan dan sesekali. Amati perubahan warna sambil diaduk. Warna terang harus berubah menjadi warna gelap. Jangan menambahkan pigmen berlebih dengan daya pewarnaan yang besar.
  2. Pertama, pahami mengambangnya warna primer resin epoksi pada cat multiwarna, serta perubahan pada cat. Lebih memperhatikan cat amino dan cat vinil perklorida.
  3. Ada sedikit perbedaan antara warna cat dan film kering. Cat berwarna terang saat basah. Film kering memiliki warna yang lebih gelap. Sampel kering dibandingkan dengan film kering. Sampel basah dimasukkan ke dalam cat. Periksa apakah warnanya sama. 
  4. Gunakan cat dengan sifat yang sama untuk menyiapkan cat multiwarna. Pelarut harus kompatibel. Jika tidak, kompatibilitas yang buruk dapat mempengaruhi kualitas resin epoksi. Hal ini juga dapat menyebabkan stratifikasi, presipitasi atau gelasi. 
  5. Beberapa bahan pembantu mungkin diperlukan dalam pewarnaan, seperti pengering, bahan pengawet dan pengencer, untuk menghindari dampak pada warna.

Apa perbedaan antara pigmen bubuk epoksi dan pigmen cair?

Resin epoksi dapat digunakan dengan berbagai cara. Banyak orang menggunakan pigmen untuk mewarnai resin epoksi, sehingga membuat objek menjadi lebih kreatif. Pigmen warna lebih disukai untuk dekorasi atau serasi dengan warna ruangan. Mereka sederhana, murah dan kompatibel dengan resin epoksi!

Resin epoksi dengan pigmen berwarna dapat digunakan dalam proyek artistik dan barang tetap di rumah. Bahkan dapat digunakan sebagai penyegel. Karena resin epoksi keras dalam keadaan kering, ini merupakan bahan yang tahan lama. Pigmen cair merupakan pilihan untuk pewarnaan resin epoksi. Pigmen bubuk juga memiliki efek yang bagus! Perbedaan utamanya adalah sebagai berikut.

Pigmen bubuk

Pigmen bubuk terdiri dari partikel yang sangat kecil. Mereka diserap oleh resin epoksi dalam proses pengawetan, sehingga warnanya tersebar merata, dan resin epoksi memiliki warna cerah. Pigmen bubuk sering digunakan untuk pewarnaan skala besar dan bahkan berbagai warna.

Pigmen ini lebih hemat biaya dibandingkan pigmen cair. Selain itu, mereka populer untuk proyek berskala besar yang melibatkan lebih banyak warna dan kemampuan beradaptasi yang lebih baik. Sebaiknya, pigmen bubuk ditambahkan secara perlahan pada sisi pengeras campuran epoksi. Dengan cara ini, Anda punya banyak waktu untuk menambahkan pigmen dan menyesuaikan warna sesuai kebutuhan.

Pigmen cair

Pigmen cair terdiri dari pewarna dengan konsentrasi tinggi, yang tersuspensi dalam cairan yang mudah dicampur. Mereka ideal untuk dicampur dengan resin epoksi padat, dan menghasilkan warna cerah.

Karena partikel pigmen cair lebih besar daripada partikel pigmen bubuk, pigmen cair dapat diserap oleh resin epoksi dengan sangat cepat dan mudah.

Pencampuran pigmen cair dengan resin epoksi: Pertama, tambahkan pigmen pada sisi pengeras, hingga muncul warna yang diinginkan. Kemudian, tambahkan resin ke dalam campuran dengan proporsi yang sesuai. Campur semuanya secara menyeluruh dengan pisau atau batang pengaduk, tergantung pada jumlah campuran pada satu waktu.

Pengawetan perekat resin epoksi adalah proses perubahan fisik dan kimia yang kompleks. Hal ini dipengaruhi oleh banyak faktor.

I. Senyawa prepreg atau cetakan dihasilkan karena pembasahan atau impregnasi padatan dengan perekat resin epoksi. Hal ini terutama dipengaruhi oleh kompatibilitas antara perekat dan padatan, serta viskositas perekat.

II. Benda padat terbentuk karena pengisian atau perataan rongga cetakan. Hal ini terutama dipengaruhi oleh fluiditas, terutama viskositas perekat. Itu tergantung pada formula perekat dan suhu lingkungan. Tekanan dan penyedotan debu berguna untuk pengisian rongga cetakan, untuk membentuk benda padat.

AKU AKU AKU. Oligomer epoksi bereaksi dengan bahan pengawet dan pengubah dalam beberapa kondisi: larutan → gelasi → vitrifikasi → kondensat ikatan silang tiga dimensi. Hal ini terutama dipengaruhi oleh pemanasan, termasuk suhu pemanasan awal, laju pemanasan/pendinginan, suhu pengawetan, waktu pengawetan, suhu dan waktu pasca pengawetan, dll. Selain itu, tekanan pengawetan mempengaruhi reaksi pengawetan, serta kekompakan dan stabilitas bentuk. produk. Faktor yang mempengaruhi utama adalah larutan perekat, suhu lingkungan dan kelembaban.

I Resin epoksi yang diawetkan diproduksi secara bertahap dalam reaksi pengawetan. Hal ini dipengaruhi oleh pembentukan perekat dan proses pemanasan.

V. Produk dibuat secara bertahap dalam reaksi pengawetan resin epoksi. Hal ini tergantung pada formula perekat dan proses pemanasan. Hal ini juga berkaitan erat dengan sifat permukaan serat, bahan pengisi, dll.

Oleh karena itu, faktor utama yang mempengaruhi proses pengawetan epoksi meliputi formula perekat, dan sifat permukaan padatan seperti serat dan bahan pengisi.

Ya. Transparansi resin epoksi biasanya dipengaruhi oleh hal-hal berikut:

  1. Kualitas resin epoksi. Transparansi resin epoksi terutama berkaitan dengan kualitasnya. Resin epoksi berkualitas tinggi biasanya memiliki transparansi yang lebih tinggi. Resin epoksi yang buruk memiliki transparansi yang lebih rendah karena partikel buram, gelembung, dan cacat lainnya.
  2. Bahan pengawet: Mempengaruhi transparansi resin epoksi. Beberapa memiliki pigmennya sendiri, atau bereaksi dengan resin epoksi untuk menghasilkan senyawa warna. Hal ini akan berdampak pada menurunnya transparansi.
  3. Pelarut: Mempengaruhi transparansi resin epoksi. Beberapa pelarut yang mudah menguap dapat menyebabkan gelembung pada resin epoksi. Hal ini mempengaruhi transparansi resin epoksi.
  4. Pigmen: Beberapa pigmen mempengaruhi transparansi resin epoksi selama pewarnaan. Beberapa mempunyai daya tutup yang besar. Jika terlalu banyak pigmen yang digunakan, transparansi resin epoksi akan menurun.

Resin epoksi memiliki sifat isolasi fisik, mekanik dan listrik yang sangat baik. Mereka bisa diikat dengan berbagai bahan. Mereka dapat digunakan secara fleksibel dalam berbagai proses. Plastik termoset tidak memiliki sifat-sifat ini. Resin epoksi dapat digunakan dalam cat, kompon, coran, perekat, cetakan, dan bahan cetakan injeksi. Mereka diterapkan secara luas di berbagai bidang.

Pigmen epoksi tidak cocok untuk penggunaan di luar ruangan. Mereka tidak boleh terkena sinar matahari langsung dan sinar ultraviolet. Mereka cocok untuk digunakan sebagai primer. Teknologi ini penting dalam aplikasi yang luas, termasuk transportasi, teknik kelautan, bangunan di darat, dan teknik pipa bawah tanah.

Apa saja item pengujian kinerja untuk tinta?

Tinta banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Kualitas tinta secara langsung mempengaruhi efek penggunaan. Apakah kita punya metode untuk menguji kualitasnya

Kami Siap Mendukung Pigmen Anda untuk Penggunaan Pasrah

Gulir ke Atas