Penggunaan Pigmen Mineral pada tahun 2024

Aplikasi Mineral Pigment terbaru tahun 2024

Apa itu pigmen mineral?

Pigmen mineral merupakan pigmen warna anorganik yang terbuat dari unsur mineral dari alam. Bahan baku terutama meliputi micarex, bedak, seng oksida, oksida besi dan sebagainya. Karena warnanya yang cerah, teksturnya yang halus dan efek antibakterinya, pigmen mineral banyak digunakan dalam kosmetik, makanan, obat-obatan, dll.

Produk Bubuk Pigmen Mineral

Bubuk Mika

bubuk bunglon

Bubuk Mutiara

Bubuk oksida besi

Bubuk oksida besi

Pigmen Titanium dioksida

FAQ Pigmen Mineral

Meskipun banyak digunakan di berbagai bidang, pigmen mineral dipertanyakan keamanannya karena mengandung logam berat seperti timbal, merkuri, dan kromium. Penggunaan pigmen mineral yang tidak tepat atau berlebihan dapat menimbulkan bahaya keselamatan. Misalnya, pigmen mineral yang mengandung timbal secara berlebihan dapat menyebabkan gangguan hati dan ginjal, kelainan darah, dan lain-lain.

Pigmen mineral yang terbuat dari mineral alami yang ada di bumi memiliki kestabilan dan kilap yang tinggi. Pigmen mineral umum yang tersedia di pasaran saat ini adalah sebagai berikut:

  1. Vermilion (nama mineral: zinnober)
  2. Cinnabar (lapisan atas merah terang)
  3. Merkuri sulfida (merkuri sulfida merah buatan)
  4. Mineral kuning (nama mineral: pigmen orpiment)
  5. Orpimen merah (juga dikenal sebagai realgar)
  6. Mineral biru (nama mineral: azurite)
  7. Mineral hijau (nama mineral: perunggu)
  8. Oker (nama mineral: hematit)
  9. Bubuk cangkang kerang (nama mineral: kalsit)
  10. Bubuk timbal (nama mineral: timbal karbonat dasar)
  11. Slime emas (lapisan emas yang terbuat dari emas atau bubuk logam)
  12. Perak (pigmen perak yang terbuat dari kertas perak dan lem)
  13. Mineral titanium dioksida(campuran seng dan titanium dioksida)
  14. Bubuk mineral mika

Pigmen mineral memiliki warna dan sifat yang unik. Misalnya, oker adalah pigmen mineral berwarna coklat dengan daya tutup dan daya tahan yang tinggi; dan loess merupakan pigmen mineral kuning dengan stabilitas dan fluiditas tinggi.

Perbedaan utama antara pigmen mineral dan pigmen organik:

  1. Sumber dan komposisi: pigmen mineral adalah oksida logam non-besi alami atau garam logam yang tidak larut, sedangkan pigmen organik adalah senyawa organik berwarna, seperti monoazo, bisazo, danau, ftalosianin, atau pigmen kental.
  2. Properties: pigmen mineral biasanya memiliki daya tutup yang tinggi, warna cerah dan corak serta efek pewarnaan yang unik (tidak mudah pudar). Mereka juga memiliki ketahanan luntur yang tinggi terhadap sinar matahari, panas, cuaca dan pelarut, namun kromatografinya sempit dan daya pewarnaannya rendah. Sebaliknya, terdapat berbagai macam pigmen organik, dengan kromatografi lebar, warna cerah dan murni, daya pewarnaan tinggi, tetapi tahan luntur rendah terhadap cahaya, cuaca, dan pelarut. Pigmen organik bermutu tinggi harganya mahal tetapi memiliki ketahanan lebih tinggi terhadap cahaya, cuaca, dan pelarut.
  3. Aplikasi: pigmen mineral banyak digunakan pada tekstil, pelapis, tinta, plastik, keramik, dan kaca, sedangkan pigmen organik digunakan pada kosmetik bermutu tinggi, plastik, pelapis, dll.

Kesimpulannya, pigmen mineral dan pigmen organik memiliki karakteristik dan keunggulan masing-masing. Silakan gunakan tergantung pada kebutuhan dan anggaran spesifik.

Pigmen mineral dibuat dengan menggiling mineral alami (bijih). Ada dua sumber utama: (1) pengolahan, penghancuran, penggilingan, penilaian dan pemurnian bijih alam; (2) serangkaian pengolahan kimia bijih alami menjadi pigmen sintetis.

Mika adalah sejenis mineral pembentuk batuan yang berbentuk berlapis kristal serpihan heksagonal. Sebagian besar berbentuk manik kristal heksagonal, dengan kilau kaca. Lembaran mika bersifat elastis. Dengan meningkatnya kandungan besi, indeks bias mika meningkat dari rendah menjadi sedang. Lembaran mika tanpa besi tidak berwarna karena tidak adanya kadar besi. Namun warnanya menjadi semakin gelap seiring dengan meningkatnya kandungan zat besi.

Pigmen mineral dibuat dengan menggiling mineral (bijih), terutama yang melibatkan hal-hal berikut:

  1. Persiapan bahan baku. Pertama, bersihkan bijih yang terkumpul dengan air panas untuk menghilangkan kotoran dan minyak dari permukaan.
  2. Menghancurkan dan menggiling. Hancurkan bijih bersih menjadi bubuk dalam mortar. Tambahkan gel pekat, dan lanjutkan penggilingan hingga partikel bijih tercampur sempurna dengan gel.
  3. Pemisahan dan ekstraksi. Diamkan larutan hingga partikel-partikel dengan warna berbeda terstratifikasi secara alami. Lanjutkan menggiling sambil menambahkan air, hingga ada partikel gumpalan kasar berwarna terang di bagian bawah, bukan pasir hisap. Ini kondusif untuk menyelesaikan penggilingan dengan tangan.
  4. Pencampuran gel. Tambahkan gel bening yang terbuat dari gelatin untuk menangguhkan, memisahkan, dan mengekstrak partikel dengan warna berbeda.
  5. Pengeringan dan pembotolan. Diamkan larutan atau lakukan pengeringan sampai terdapat pigmen yang berbeda warna. Terakhir, isi pigmen ke dalam botol.

Pengoperasian yang hati-hati dan perawatan yang baik diperlukan untuk memastikan kemurnian dan kualitas pigmen. Selama penggilingan dengan air, pigmen kasar dan halus dipisahkan karena gravitasi partikel dan mengambangnya gel di dalam air.

Beginilah cara pigmen mineral dibuat dengan tangan. Bijih dihancurkan secara mekanis menjadi partikel antara 5u dan 150u pada tumbuhan. Karena partikel dengan ukuran berbeda memiliki warna berbeda, pigmen mineral mungkin memiliki warna berbeda dalam sistem warna yang sama. Ini menghasilkan bijih yang sama dengan 1-16 warna.

Pigmen mineral dicirikan oleh sifat fisik dan kimia yang aman dan andal, komposisi stabil, warna tahan lama, dan tahan luntur cahaya yang tinggi.

1. Sifat fisik yang stabil

Pigmen mineral memiliki sifat fisik yang lebih stabil dibandingkan pigmen organik sintetik. Karena derajat suspensi yang tinggi, kelarutan dan hidrofobisitasnya, bahan ini sedikit dipengaruhi oleh udara, kelembaban, suhu, pengadukan, pH dan faktor lainnya. Visibilitas, warna dan kilaunya pada lapisan tetap stabil untuk waktu yang lama. Ini kondusif untuk pencocokan warna dan konsistensi warna dasar.

2. Konten yang stabil

Pigmen mineral memiliki komposisi yang stabil, karena dibuat dengan cara dipanggang dalam kondisi alami, dengan kontrol ketat terhadap bahan-bahan dari mineral alami, sehingga memastikan sifat pelapis yang stabil dan meningkatkan konsistensi setiap batch pelapis.

3. Warna yang tahan lama

Pigmen mineral memiliki warna yang tahan lama. Kecerahan dan kedalaman warnanya dipertahankan dengan baik, karena pigmen mineral sebagian besar dibuat dengan memanggang mineral alami. Kristalinitas yang tinggi menyebabkan ikatan partikel menjadi kuat, sehingga pigmen mineral tidak mudah larut dalam pelarut. Pelapis yang mengandung pigmen mineral memiliki warna yang tahan lama.

4. Tahan luntur cahaya tinggi

Pigmen mineral memiliki ketahanan luntur yang tinggi terhadap cahaya, suhu tinggi, radiasi UV, dan cuaca. Warnanya tetap stabil dalam kondisi yang keras. Pigmen mineral yang terkena sinar matahari hampir tidak akan berubah warna apalagi memudar. Data yang dikumpulkan selama bertahun-tahun menunjukkan bahwa indeks keretakan dan stabilitas warna pigmen mineral dipelajari dan diterapkan secara luas.

Singkatnya, pigmen mineral dicirikan oleh sifat fisik yang stabil, komposisi stabil, warna tahan lama, dan tahan luntur cahaya yang tinggi. Mereka terutama diterapkan dalam pelapisan, dll. Mereka tidak tergantikan karena sifatnya yang sangat baik.

Silakan pilih pigmen mineral dari produsen formal dan gunakan dengan benar. Sementara itu, perhatikan hal-hal berikut ini:

  1. Minimalkan penggunaan pigmen mineral yang mengandung logam berat seperti timbal;
  2. Pastikan pigmen mineral yang digunakan telah lulus sertifikasi keselamatan yang relevan;
  3. Kontrol penggunaan pigmen mineral dan hindari penggunaan berlebihan;
  4. Sebelum menggunakan pigmen mineral untuk pertama kali, lakukan tes alergi untuk menghindari rasa tidak nyaman.

Singkatnya, pigmen mineral mempunyai beberapa bahaya keamanan, namun aman jika dipilih dan digunakan dengan benar.

I. Penggunaan dan pemilihan bubuk pigmen mineral

Bubuk pigmen mineral merupakan salah satu jenis pigmen alami, ramah lingkungan dan tidak beracun yang cocok untuk makanan, kosmetik, kerajinan tangan, dll. Tentukan kegunaannya lalu pilih warna yang sesuai.

II. Pencampuran bubuk pigmen mineral

Perhatikan hal berikut saat mencampur bubuk pigmen mineral dengan bahan lain:

  1. Jangan gunakan produk logam atau plastik. Mereka mungkin bereaksi dengan bubuk pigmen mineral mungkin terpengaruh karena reaksi dengan bahan-bahan ini.
  2. Gunakan alat nonlogam (misalnya silikon kristal, sendok kaca dan plastik) atau alat nonplastik. Lakukan pengadukan secara perlahan untuk menghindari percikan.
  3. Tambahkan dan campur bubuk pigmen mineral dan bahan lainnya secara bertahap. Jangan menambahkannya terlalu banyak sekaligus untuk menghindari pemborosan.

AKU AKU AKU. Penggunaan bubuk pigmen mineral yang aman

  1. Bubuk pigmen mineral mungkin tertiup angin. Lakukan tindakan perlindungan (misalnya masker dan sarung tangan) sebelum menggunakannya.
  2. Simpan bubuk pigmen mineral dalam wadah kedap udara dan jauhkan dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan.
  3. Jika bubuk pigmen mineral tiba-tiba tumpah ke pakaian, tanah, dan sejenisnya, bersihkan tepat waktu untuk menghindari kecelakaan keselamatan yang tidak perlu.

Singkatnya, penggunaan bubuk pigmen mineral yang benar akan memberikan efek yang diinginkan dan melindungi keamanan. Harap baca instruksi dengan seksama dan gunakan dengan benar.

Di bidang konstruksi, pigmen mineral diaplikasikan pada pelapis dekoratif, cat dan pewarna, seperti mortar semen, pelapis dinding eksterior, pelapis dinding interior, dll. Pigmen tersebut tidak hanya membuat bangunan lebih menarik, tetapi juga memperpanjang masa pakai bangunan karena terhadap ketahanan air, tahan luntur cuaca, daya tahan, dll.

Pigmen mineral untuk pengecatan dan pelapis, pigmen mineral diaplikasikan pada cat dan pelapis berbagai warna, termasuk pelapis berbahan dasar air, pelapis berbahan dasar minyak, lapisan cat, dll. Pigmen tersebut memiliki ketahanan korosi yang tinggi dan tahan cuaca untuk melindungi permukaan dari pemudaran atau perubahan warna .

Pigmen mineral untuk kosmetik, pigmen mineral diaplikasikan pada eye shadow, lip gloss, blush on, dll. Pigmen mineral tersebut alami dan ramah lingkungan terhadap alergi atau iritasi kulit, sehingga banyak digunakan dalam kosmetik modern.

Di bidang tekstil, pigmen mineral digunakan dalam pencelupan dan pencetakan kain untuk berbagai warna dan pola. Karena tahan luntur cahaya yang tinggi, tahan terhadap pencucian dan daya tahan, tekstil yang menggunakan pigmen mineral menjadi menarik dan tahan lama.

Pigmen mineral banyak digunakan karena ramah lingkungan, alami dan tahan lama, tanpa memudar atau berubah warna. Mereka lebih menjanjikan di masa depan.

Ukuran partikel pigmen mineral mempunyai pengaruh yang besar terhadap efeknya. Umumnya pigmen mineral dengan ukuran partikel kecil memiliki warna jenuh. Namun, ukuran partikel mempengaruhi transparansi dan fluiditas pigmen mineral. Jaring pigmen mineral Ini harus ditentukan sebagaimana mestinya. Pigmen mineral dengan ukuran 200-400 mesh cocok untuk pengecatan umum dan pekerjaan tangan. Pigmen mineral dengan ukuran partikel kecil (800-1,200 mesh) cocok untuk beberapa aplikasi industri yang menuntut. Singkatnya, jaring pigmen mineral harus dipilih berdasarkan kebutuhan dan efek spesifik.

Bagaimana Cara Menggunakan Pigmen Smalt?

Apa itu pigmen kecil? Pigmen smalt adalah produk setengah jadi untuk kerajinan tangan, yang secara kolektif dikenal sebagai base smalt. Mereka dibuat dengan berbagai bahan baku

Bagaimana Cara Menggunakan Titanium Dioksida untuk Sabun?

Bagaimana cara menggunakan Titanium Dioksida untuk Pembuatan Sabun? Titanium dioksida adalah bahan tambahan yang umum. Titanium dioksida untuk sabun memiliki banyak keunggulan, seperti perubahan warna, mencerahkan, dan melindungi dari tabir surya. Dia

Kami Siap Mendukung Proyek Pigmen Mineral Anda

Gulir ke Atas