Pigmen untuk Tinta - Kegunaan Tinta Pigmen pada tahun 2024

17 Tahun Pengalaman dalam Solusi Tinta Pigmen - Produsen Pigmen Tinta Asli - KingChroma

Pigmen untuk tinta merupakan bahan baku yang membuat tinta berwarna, dengan ciri tidak larut dalam air dan ketahanan alkohol yang sangat baik. Tinta adalah campuran kental dari berbagai komponen fungsional yang dicampur dalam cairan, yang dapat dicetak, disemprotkan, dikikis, dan cara lain untuk menampilkan grafik, teks, dll. yang dirancang pada media. Tinta memiliki komposisi yang kompleks, dan selain pewarna dasar, penghubung, dan pelarut, berbagai bahan tambahan fungsional meningkatkan kinerja tinta dan meningkatkan kemampuan cetaknya pada media, serta berbagai sifat komprehensif lainnya.

Pigmen KingChroma untuk tinta tersedia dalam berbagai aplikasi, termasuk pigmen akromatik, warna, badan, luminescent, neon, variabel suhu, dan variabel cahaya, yang dapat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan, dan kami juga dapat menyesuaikannya sesuai dengan kebutuhan pelanggan.

Bubuk Pigmen untuk Penggunaan Tinta

Bubuk Mika

Pigmen termokromik

Pigmen Fotokromik

Bubuk Mutiara

Bersinar dalam bubuk gelap

bubuk bunglon

Serbuk UV

Pigmen Reflektif

Contoh FAQ Pigmen

Pewarna dibagi menjadi pigmen dan pewarna. Tinta pigmen tersebar dalam bentuk suspensi granular di dalam tinta. Tinta pewarna tersebar dalam bentuk molekul di dalam tinta. Tinta pigmen biasanya ditempelkan pada permukaan melalui bahan pengikat. Tinta pewarna dapat membuat benda di dalamnya berwarna. Pewarna sangat menentukan corak warna, daya pewarnaan, daya tutup, kehalusan dan kepadatan tinta.

Tinta pigmen dibagi menjadi pigmen anorganik dan pigmen organik. Pigmen anorganik terdiri dari unsur sederhana, oksida logam, garam anorganik dan kompleksnya. Mereka menampilkan sejarah panjang, harga lebih rendah dan banyak variasi. Mereka juga memiliki daya tutup yang tinggi dan ketahanan yang sangat baik. Pigmen organik sebagian besar merupakan bahan organik tak jenuh. Mereka biasanya merupakan turunan dari benzena heterosiklik, naftalena dan senyawa aromatik lainnya. Mereka memiliki warna cerah, daya pewarnaan yang kuat, ketahanan cahaya dan panas yang tinggi, stabilitas kimia, dll.

Tinta pewarna memiliki kelarutan yang tinggi. Mereka dapat dilarutkan dalam air, minyak atau pelarut organik lainnya. Pewarna dibedakan menjadi 11 jenis menurut sifat dan kegunaannya. Berdasarkan pH-nya, zat warna dibedakan menjadi zat warna asam, zat warna basa, dan zat warna netral. Berdasarkan cara pewarnaannya, zat warna dibedakan menjadi zat warna langsung, zat warna dispersi, zat warna reaktif, zat warna sulfida, zat warna es, zat warna PPN, dan zat warna kationik. Ada juga pewarna makanan khusus yang tidak beracun.

Pigmen umum untuk tinta:

  1. 1. Pigmen mono kuning, biasa dikenal dengan pigmen Hansa Yellow. Mereka juga disebut pigmen kuning cepat karena ketahanannya yang luar biasa terhadap cahaya.
  2. 2. Pigmen merah mono azo: seri naftol AS. Mereka menampilkan sintesis sederhana, warna cerah, dan tahan luntur yang baik, tahan air dan tahan alkali. Mereka sangat cocok untuk tinta berbahan dasar air dan tinta berbahan dasar pelarut. Pigmen ini lebih mahal dibandingkan pigmen danau azo.
  3. Pigmen kuning bisazo. Mereka memiliki daya pewarnaan yang tinggi, setara dengan 3 kali lipat pigmen kuning cepat. Mereka memiliki transparansi yang baik, ketahanan pelarut dan kinerja pencetakan. Mereka terutama untuk produksi tinta kuning di antara empat tinta warna.
  4. Pigmen azo tipe kondensasi, mempertahankan warna pigmen azo (umumnya sedikit lebih gelap dibandingkan pigmen monoazo). Mereka mempunyai ketahanan yang lebih tinggi terhadap pelarut, panas dan migrasi.
  5. Pigmen Benzimidazolon. Mereka memiliki ketahanan yang sangat baik terhadap suhu tinggi (200-300°C), migrasi dan pelarut. Tinta DAHE mengandung pigmen dari Jepang. Mereka memiliki kinerja dan kualitas yang stabil. Lebih penting lagi, Tinta DAHE memiliki persyaratan lingkungan yang sangat ketat untuk pigmen. Ini sangat mementingkan kualitas lingkungan dari tinta.

Tinta pengubah warna adalah tinta khusus. Mereka memiliki warna berbeda di lingkungan berbeda. Mereka cocok untuk pencetakan yang aman, tanda air, tanda khusus, dll.

Metode/Langkah

  1. Pemilihan pigmen: pigmen sangat penting untuk perubahan warna tinta. Secara umum, pigmen yang sensitif terhadap panas, pigmen yang sensitif terhadap cahaya, atau pigmen yang sensitif terhadap asam dan alkali cocok untuk tinta yang berubah warna. Pigmen yang berbeda memiliki mekanisme respons yang berbeda pula. Penting untuk memilih pigmen sesuai dengan kebutuhan.
  2. Pemilihan pelarut: pelarut digunakan untuk mencampur pigmen dan bahan tambahan lainnya. Pelarut yang berbeda cocok untuk pigmen yang berbeda. Pemilihan pelarut perlu dilakukan sesuai dengan mekanisme respons dan kondisi penerapan pigmen.
  3. Penambahan pengencer: Pengencer dapat mengatur kekentalan tinta, meningkatkan fluiditas tinta sehingga memudahkan pencetakan. Pemilihan pengencer perlu dilakukan berdasarkan pigmen dan kondisi aplikasi.
  4. Penambahan aditif: aditif dapat meningkatkan daya rekat, ketahanan gores, dan ketahanan cahaya pada tinta, seperti bahan hidrofilik, bahan perata, bahan pengikat, dll.
  5. Persiapan tinta: tinta perubahan warna dibuat dengan mencampurkan pigmen, pelarut, pengencer dan bahan tambahan sesuai dengan proporsi yang sesuai.

Note

Penting untuk memilih pigmen. Pigmen yang berbeda memiliki mekanisme respons yang berbeda. Pemilihan pigmen perlu dilakukan sesuai kebutuhan.

Pencetakan inkjet memiliki persyaratan tertentu untuk ukuran nanopartikel. Dalam penerapan praktisnya, tinta pada printer mengalami perlakuan halus, untuk memastikan bahwa ukuran partikel pigmen memenuhi persyaratan. Metode khusus yang cocok untuk pembuatan pigmen nanopartikel, seperti metode sol-gel dan metode deposisi uap. Metode ini dapat mengontrol ukuran partikel pigmen pada tingkat skala nano, untuk memenuhi persyaratan pencetakan inkjet.

Ukuran partikel pigmen yang digunakan untuk pembuatan tinta pigmen dibagi menjadi skala nano dan skala mikron, dimana rata-rata ukuran partikel skala nano (LD50) berada pada kisaran 40-125 nanometer, dan ukuran partikel maksimum (LD90) harus tidak melebihi 180 nanometer, dan ukuran partikel skala mikron berada pada kisaran 0.125-0.300 mikron.

Semakin kecil ukuran nanopartikel, semakin jelas gambar yang dicetak, dan semakin baik performa warnanya. Tinta dengan ukuran partikel lebih kecil mengalir lebih cepat di kepala inkjet, sehingga mempercepat penyemprotan ke kertas. Oleh karena itu, ukuran partikel pigmen yang moderat dapat meningkatkan kecepatan pencetakan sekaligus menjamin kualitas gambar.

Tinta pengawet berkas elektron (eb ink) dapat dengan cepat berubah dari cair menjadi padat dengan penyinaran berkas elektron berenergi tinggi. Ini benar-benar kering dalam beberapa milidetik dalam radiasi berkas elektron. Ini memiliki kilap pencetakan yang baik, kesan film dan ketahanan gesekan. Namun tinta dan alat pengering radiasi yang terkait harganya mahal. Promosi tinta masih sulit. Namun tinta ini menjanjikan karena dapat menghemat waktu pengeringan dan menjamin kualitas produk tanpa menyebabkan pencemaran lingkungan.

  1. Tinta pengawetan berkas elektron (eb ink): pengawetan berkas elektron umum digunakan untuk pencetakan di industri pengemasan makanan dan minuman, yaitu pencetakan offset. Tinta eb adaptif terhadap perkembangan pencetakan satu kali berkecepatan tinggi dan multi-warna di industri percetakan. Karena tinta pengawet berkas elektron dapat menghemat energi dan tidak mengandung pelarut, maka tidak akan menyebabkan pencemaran terhadap lingkungan dan kemasan. Keunggulannya adalah waktu pengeringan yang singkat, kecepatan pemrosesan yang tinggi, keluaran yang besar, laju perluasan titik yang kecil, kecerahan cetakan yang baik, dan ketahanan terhadap keausan dan erosi kimia. Teknologi ini telah dipromosikan dan diterapkan dengan cepat. Hal ini sangat menjanjikan di bidang pengemasan makanan.
  2. Tinta cetak digital: Teknologi digital print juga telah diterapkan pada industri percetakan kemasan makanan. Ini dapat mencapai resolusi gambar tinggi dan mereproduksi detail gambar dengan sempurna.

Keramahan lingkungan dari tinta pigmen melibatkan pemilihan bahan baku. Produksi tinta konvensional seringkali membutuhkan pelarut organik. Diantaranya, senyawa organik yang mudah menguap (VOCS) dapat menyebabkan pencemaran udara. Menurut persyaratan perlindungan lingkungan, perusahaan produksi tinta harus menggunakan tinta berbahan dasar air atau tinta pengawet untuk mengurangi konsumsi pelarut organik. Tinta berbahan dasar air adalah sejenis tinta yang medianya adalah air. Tidak berbahaya, tidak beracun dan mudah dibersihkan, sangat mengurangi polusi terhadap lingkungan. Proses pengawetan tinta berubah menjadi film melalui proses pengawetan ringan atau pengawetan termal, untuk menghindari pelepasan pelarut organik.

Pengikat ini terutama untuk mengatur viskositas dan fluiditas tinta berbasis pigmen. Viskositas berarti seberapa kental tinta tersebut. Ini secara langsung mempengaruhi fluiditas dan efek pencetakan tinta. Pengikat dapat menyesuaikan viskositas tinta untuk beradaptasi dengan bahan dan metode pencetakan yang berbeda. Misalnya, printer berkecepatan tinggi memerlukan tinta dengan viskositas rendah untuk menjamin kecepatan dan kualitas pencetakan. Printer berkecepatan rendah memerlukan tinta dengan viskositas tinggi untuk memastikan kualitas dan efisiensi pencetakan.

Bahan pengikat dapat meningkatkan daya rekat tinta berbahan dasar pigmen. Adhesi berarti bagaimana tinta melekat pada bahan cetak. Ini secara langsung mempengaruhi kualitas dan daya tahan pencetakan. Bahan pengikat dapat membuat pigmen dan pelarut terikat lebih baik, membentuk partikel tinta yang seragam, sehingga meningkatkan daya rekat dan daya tahan tinta.

Bahan pengikat dapat meningkatkan stabilitas dan daya tahan tinta berbasis pigmen. Stabilitas berarti seberapa stabil tinta selama penyimpanan dan penggunaan. Ini secara langsung mempengaruhi kualitas dan masa pakai tinta. Pengikat dapat membuat partikel tinta lebih stabil, mengurangi pemisahan dan pengendapan, sehingga memperpanjang masa pakai tinta. Durability berarti seberapa tahan lama tinta tersebut saat digunakan. Ini secara langsung mempengaruhi kualitas dan masa pakai cetakan. Bahan pengikatnya dapat membuat pigmen tinta terdistribusi lebih merata pada bahan cetakan, sehingga meningkatkan daya tahan dan kualitas hasil cetakan.

Tahan luntur cahaya tinta pigmen mengacu pada perubahan relatif warna tinta dalam cahaya. Faktanya, warna semua tinta sedikit banyak akan berubah. Jika tinta memiliki ketahanan luntur cahaya yang baik, produk cetakan akan memiliki warna cerah, titik-titik pada tata letak akan penuh dan padat. Cetakan akan penuh kesan tiga dimensi dan cocok untuk penyimpanan jangka panjang. Jika tinta memiliki ketahanan luntur cahaya yang buruk, hasil cetakan mudah memudar dan berubah warna.

Pigmen mempengaruhi proses pengawetan, fluiditas, keterbasahan dan kerataan tinta, selain viskositas. Interaksi antara pigmen dan bahan dasar reaktif akan menyebabkan penurunan umur simpan tinta atau perubahan warna tinta.

 

Pigmen yang berbeda memiliki daya serap, pantulan, dan hamburan cahaya yang berbeda-beda, sehingga mempengaruhi proses pengawetan pada tingkat yang berbeda-beda. Kebanyakan pigmen mempunyai daerah transmisi tertentu dalam cahaya parsial atau cahaya tampak, yaitu “jendela spektral”. Fotoinisiator dapat sepenuhnya menyerap energi radiasi cahaya di dalam “jendela”. Oleh karena itu, sangat penting untuk menentukan lokasi “jendela” untuk memilih fotoinisiator yang sesuai.

 

Artinya, fotoinisiator harus mencocokkan pigmen dalam sistem tinta. Itu harus berada dalam kisaran panjang gelombang penyerapan cahaya lemah oleh pigmen. Penting untuk mengamati hubungan antara pigmen dan spektrum penyerapan cahaya fotoinisiator saat menggunakan tinta.

Pertama-tama, pendispersi tinta terutama untuk mengurangi viskositas tinta dan meningkatkan fluiditasnya. Dalam proses pencetakan, tinta harus memiliki fluiditas tertentu untuk memenuhi halaman cetak. Mereka juga harus tetap stabil untuk mencegah pengendapan dan delaminasi dalam proses pencetakan. Dispersan membuat tinta lebih mudah mengalir di mesin cetak dengan mengurangi kekentalannya. Mereka juga menjaga kestabilan tinta untuk mencegah pengendapan dan delaminasi.

Kedua, dispersan dapat meningkatkan efek pewarnaan tinta. Karena dispersan mengurangi kekentalan tinta, zat ini mendukung pewarnaan pigmen dan pewarna tinta pada permukaan cetakan. Selain itu, dispersan dapat meningkatkan dispersi pigmen dan pewarna, serta membuatnya terdistribusi lebih merata pada permukaan cetakan, sehingga menghasilkan efek pewarnaan yang baik.

Dispersan tinta juga dapat meningkatkan kualitas cetakan. Karena dispersan meningkatkan dispersi dan stabilitas tinta, tidak terjadi pengendapan, delaminasi, dan penggumpalan dalam proses pencetakan, dan hasil cetakan memiliki kualitas tinggi. Dispersan tinta dapat meningkatkan efek pewarnaan, sehingga hasil cetakan memiliki warna yang lebih cerah, penuh, dan jujur.

Peran pigmen dalam tinta:

  1. Tinta berwarna. Konsumsi pigmen tergantung pada konsentrasi tinta.
  2. Pastikan sifat fisik tinta, seperti viskositas dan ketebalan.
  3. Memaksimalkan daya tahan tinta.
  4. Mempengaruhi kekeringan tinta sampai batas tertentu. Film oksida mempunyai efek pengeringan yang paling nyata.

Tidak. Karena produsen tinta yang berbeda menggunakan bahan kimia yang berbeda, tinta dari merek yang berbeda tidak boleh dicampur. Bahkan tinta dengan jenis yang sama mungkin memiliki sifat kimia yang berbeda. Pencampuran sering kali menyebabkan reaksi kimia dan kerusakan tinta, sehingga mempengaruhi penggunaan dan kualitas tinta, bahkan mengakibatkan tinta terkelupas.

Perhatikan dampak sifat pigmen berikut pada sistem tinta:

(1) Dispersi. Dispersi pigmen tergantung pada ukuran partikel. Semakin kecil ukuran partikelnya, semakin baik dispersi pigmennya, semakin tinggi stabilitas tintanya, dan semakin baik pula kilap hasil cetakannya.

(2) Kekuatan mewarnai. Kekuatan pewarnaan pigmen bergantung pada struktur kristal dan sifat optik. Ini mengacu pada kemampuan pigmen untuk mereproduksi warnanya dalam sistem pencampuran.

(3) Menutupi kekuasaan. Merujuk pada kemampuan pigmen untuk menutupi warna suatu benda. Itu tergantung pada rasio indeks bias pigmen terhadap pengikatnya.

(4) Penyerapan minyak. Mengacu pada proporsi zat berminyak (pengikat) dalam produksi tinta dengan pigmen.

(5) Kepadatan. Kepadatan pigmen mempunyai pengaruh penting terhadap stabilitas tinta. Semakin rendah kepadatan pigmen, semakin tinggi stabilitas tinta.

Ketahanan, kadar air dan nilai pH juga mempunyai pengaruh penting terhadap kinerja tinta.

Apa saja item pengujian kinerja untuk tinta?

Tinta banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Kualitas tinta secara langsung mempengaruhi efek penggunaan. Apakah kita punya metode untuk menguji kualitasnya

Bagaimana cara menggunakan bubuk mutiara untuk tinta cat?

Bubuk mutiara cocok untuk berbagai macam tinta cat cetak, seperti untuk sistem pencetakan gravure, relief, flexographic, screen, atau dilapisi, digunakan untuk memproduksi karton, kertas dinding, kartu nama, kertas tip, kartu ucapan, dll. pigmen mutiara?

Kami Siap Mendukung Penggunaan Tinta Pigmen Anda

Gulir ke Atas