Contoh Pigmen - Kegunaan Pigmen pada tahun 2024

Pengenalan aplikasi penggunaan pigmen terbaru di tahun 2023, Temukan Contoh Pigmen Terbaik untuk Proyek Warna Anda

17 Tahun Pengalaman dalam Solusi Bubuk Pigmen - Produsen Bubuk Pigmen Asli - KingChroma

Pigmen dan bubuk warna banyak digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Proyek yang berbeda akan memiliki skenario penggunaan yang berbeda, dan skenario yang berbeda akan memiliki lingkungan penggunaan yang berbeda: seperti bahan yang berbeda, suhu, kelembapan, sinar matahari, dll. Perbedaan ini juga memiliki persyaratan berbeda untuk pigmen dan bubuk warna.

Cara memilih pigmen dan bubuk warna yang paling sesuai untuk proyek Anda memerlukan pengalaman yang kaya dan pengetahuan profesional, seperti bahan pigmen dan bubuk warna, tahan asam dan alkali, tahan cuaca, harga, dll. Jika pemilihannya tidak tepat atau timbul masalah pada saat proses deployment akan menimbulkan kerugian yang sangat besar bagi kita.

KingChroma telah terlibat secara mendalam di bidang pigmen dan bubuk warna selama 17 tahun. Perusahaan ini telah mengumpulkan pengalaman yang kaya di bidang pigmen dan bubuk warna, dan telah mengembangkan banyak formula berbeda untuk skenario penggunaan berbeda guna memenuhi kebutuhan pelanggan. Di sini kita membahas kasus penggunaan pigmen dan bubuk warna di berbagai industri, masalah yang dihadapi dan solusinya.

Kegunaan Pigmen

Pigmen untuk Cat

Pigmen untuk Resin Epoksi

Pigmen untuk Sabun

Pigmen untuk Tinta

Pigmen untuk Semen

bubuk pigmen untuk kuku

Bubuk Pigmen untuk Kuku

pigmen untuk slime

Pigmen untuk Slime

Pigmen untuk Kosmetik

pigmen untuk plester

Pigmen untuk Plester

Pigmen untuk Plastik

pigmen untuk gelcoat

Pigmen untuk Gelcoat

pigmen untuk lip gloss

Pigmen untuk Lip Gloss

pigmen untuk lilin

Pigmen untuk Lilin

Pigmen Cat Otomotif

bubuk pigmen untuk riasan

Bedak Pigmen untuk Riasan

Bubuk Warna Kain

Bubuk Warna Kain

Produk Serbuk Warna untuk Kegunaan Pigmen

Bubuk Mika

Pigmen termokromik

Pigmen Fotokromik

Bubuk Mutiara

Bersinar dalam bubuk gelap

bubuk bunglon

Pigmen Pewangi

Pigmen Reflektif

Serbuk UV

Bubuk oksida besi

Pigmen Titanium dioksida

Bubuk glitter

Contoh FAQ Pigmen

1. Resin: Resin adalah salah satu bahan tambahan pigmen yang paling umum. Hal ini dapat meningkatkan viskositas, fluiditas, daya rekat dan ketahanan aus pigmen. Resin dibagi menjadi banyak kategori. Resin yang umum digunakan antara lain resin akrilik, resin silikon, resin epoksi dan sejenisnya. Diantaranya, resin akrilik sering digunakan dalam pencetakan berkecepatan tinggi dan pigmen pernis kue suhu tinggi karena ketahanan terhadap korosi kimia dan ketahanan deformasi suhu tinggi.

2. Agen perata: bahan tambahan yang dapat meningkatkan kehalusan dan keterbasahan permukaan pigmen. Ketegangan permukaan kemungkinan besar terjadi pada proses preparasi pigmen. Hal ini akan mengakibatkan kerutan dan gelembung pada permukaan pigmen dan mempengaruhi kualitas cetakan. Bahan perata dapat secara efektif mengurangi tegangan permukaan, dan meningkatkan kehalusan dan keterbasahan permukaan pigmen, sehingga membuat pigmen lebih stabil dan halus dalam proses pencetakan.

3. Pengencer: bahan tambahan yang dapat mengurangi viskositas pigmen dan meningkatkan fluiditas dan pengenceran pigmen. Umumnya, penggunaan pengencer bergantung pada jenis dan kegunaan pigmen tertentu. Pengencer dengan volatilitas rendah dapat digunakan untuk pigmen yang mudah kering dan dengan viskositas rendah, seperti xilena. Pigmen dengan viskositas tinggi dapat diterapkan pada pengencer yang sangat mudah menguap, seperti alkohol dan keton.

Bahan anti lengket: bahan tambahan yang dapat mencegah pigmen lengket dan menggumpal. Jika resin dan pigmen terlalu banyak, akan terjadi lengket dan menggumpal, sehingga mempengaruhi kualitas cetakan. Bahan anti lengket dapat secara efektif mengurangi kelengketan dan kekentalan pigmen, sehingga mencegah lengket dan menggumpal.

4. Bahan anti lengket: bahan tambahan yang dapat mencegah pigmen lengket dan menggumpal. Jika resin dan pigmen terlalu banyak, akan terjadi lengket dan menggumpal, sehingga mempengaruhi kualitas cetakan. Bahan anti lengket dapat secara efektif mengurangi kelengketan dan kekentalan pigmen, sehingga mencegah lengket dan menggumpal.

5. Dispersan: kondusif untuk peracikan pigmen dan bubur resin.

6. Bahan anti pengendapan: dapat mencegah pengendapan pigmen cat selama proses penyimpanan.

7. Bahan anti kendur: dapat mencegah pigmen kendur saat proses penyikatan.

Media umum dalam bubuk pigmen meliputi air, minyak, resin, pelarut organik, dan sebagainya.

1. Bahan bubuk pigmen

Bubuk pigmen adalah bahan baku pigmen yang umum. Bahan-bahan tersebut termasuk oksida besi, titanium dioksida, karbon hitam, asam akrilat, dan asam kromat. Besi oksida adalah salah satu bahan pigmen yang paling umum. Sangat cocok untuk produksi pigmen berbagai warna, termasuk pigmen kuning, merah, coklat, hitam dan oranye. Titanium dioksida adalah bahan pigmen putih yang umum. Ini berlaku secara luas untuk cat, tinta, plastik, karet, dll.

2. Cairan pigmen

Cairan pigmen juga merupakan bahan baku umum pigmen, termasuk alkohol, ester, dan keton. Mereka dapat meningkatkan viskositas dan fluiditas pigmen. Mereka juga mempengaruhi kilap dan transparansi pigmen. Selain itu, beberapa pigmen organik cocok untuk produksi tinta dan cat.

3. Resin pigmen

Resin pigmen adalah bahan pigmen yang umum, termasuk polimida, poliuretan, dan polipropilena. Metode produksi meliputi reaksi kimia dan polimerisasi. Resin pigmen dapat meningkatkan hidrofilisitas, adhesi dan ketahanan korosi pigmen. Beberapa resin cocok untuk produksi pigmen dengan kilap dan transparansi tinggi.

Ada pigmen anorganik dan pigmen organik, dengan keunggulan sebagai berikut.

Keuntungan pigmen organik:

  1. Warna cerah dan tahan lama. Pigmen organik memiliki warna cerah dan tahan lama untuk berbagai bahan.
  2. Stabilitas warna yang tinggi dan tahan cahaya. Pigmen organik memiliki stabilitas warna dan ketahanan cahaya yang tinggi. Mereka dapat mempertahankan warna yang sama dalam berbagai kondisi.
  3. Aman, tidak beracun dan ramah lingkungan. Bahan produksi pigmen organik adalah senyawa organik. Pigmen organik aman, tidak beracun, ramah lingkungan. Mereka tidak membahayakan tubuh manusia dan lingkungan.
  4. Berbagai warna. Pigmen organik memiliki beragam warna untuk memenuhi kebutuhan yang berbeda, termasuk merah, kuning, biru dan hijau.

Keuntungan pigmen anorganik

  1. Dispersibilitas tinggi

Kepadatan relatif pigmen anorganik tinggi, biasanya 3.5-5.0. Dengan kepadatan tinggi dan luas permukaan spesifik yang kecil, pigmen anorganik mudah terdispersi dalam plastik. Pigmen anorganik memiliki daya pewarnaan yang rendah. Warnanya akan cerah jika konsentrasinya tinggi.

  1. Daya tutup yang tinggi

Kekuatan penutup mengacu pada kemampuan pigmen untuk membuat produk menjadi buram. Hal ini dinyatakan dengan jumlah minimum pigmen yang diperlukan untuk menutupi seluruh jaringan hitam dan putih substrat. Kekuatan penutup pigmen bervariasi menurut ukuran partikel. Pigmen anorganik memiliki kepadatan relatif tinggi dan ukuran partikel besar. Pigmen anorganik Hunan Nuoli memiliki daya tutup yang tinggi.

  1. Ketahanan cuaca yang sangat baik dan ketahanan cahaya

Ketahanan cuaca dan ketahanan cahaya dari pigmen dalam plastik secara langsung mempengaruhi nilainya. Warna pigmen anorganik sering kali menjadi lebih gelap tetapi tidak pudar jika terkena sinar matahari dan atmosfer. Warna pigmen lain memudar karena perubahan komposisi kimia dan kerusakan struktural akibat sinar matahari dan atmosfer. Secara umum, pigmen anorganik memiliki ketahanan cuaca dan cahaya yang lebih baik dibandingkan pigmen organik biasa.

  1. Ketahanan panas yang sangat baik

Kecuali pigmen krom, sebagian besar pigmen anorganik memiliki ketahanan panas yang tinggi, terutama yang dihasilkan melalui kalsinasi pada suhu tinggi. Karena suhu kalsinasi 700-1,000℃, pigmen anorganik memiliki ketahanan panas yang sangat baik. Pigmen anorganik timbal-kromium memiliki ketahanan panas dan cahaya yang buruk. Kromium kuning dilapisi pada perawatan permukaan di luar negeri untuk meningkatkan ketahanan panas.

  1. Stabilitas kimia yang sangat baik

Kebanyakan pigmen anorganik bersifat inert. Mereka memiliki ketahanan yang sangat baik terhadap asam, alkali, garam, gas korosif, dan pelarut. Namun, beberapa pigmen mungkin bereaksi dengan zat lain. Misalnya, ultramarine tidak tahan asam secara kimia. Besi kuning lebih tahan alkali dibandingkan kuning kromium.

  1. Pigmen industri

Pigmen industri berlaku untuk produk industri. Mereka memiliki warna yang terlihat dalam produksi industri. Itu untuk merek produk, pelapis anti korosi dan cat kendaraan. Biasanya, pigmen industri merupakan campuran zat pengompleks, pelarut dan pigmen. Mereka mungkin pigmen organik atau anorganik. Mereka memiliki ketahanan dan pemeliharaan cahaya yang sangat baik. Mereka juga cocok untuk manufaktur farmasi, percetakan dan pelapisan.

  1. Pigmen artistik

Pigmen artistik dapat diterapkan pada kreasi dan lukisan karya seni. Biasanya berkualitas tinggi. Kualitasnya tergantung pada jenis dan produsennya. Seniman sering kali menggunakan pigmen sesuai kebutuhan untuk mencapai efek ideal. Pigmen artistik memiliki beragam warna. Sumber umum termasuk tumbuhan, hewan, atau sintesis kimia.

  1. Pigmen budaya

Pigmen budaya digunakan untuk tujuan budaya, seperti bacon, cat, dan kuas. Di negara-negara Asia, sering kali digunakan untuk tujuan seni, seperti kaligrafi, lukisan, dan ukiran. Pigmen budaya sebagian besar merupakan pigmen alami dari tumbuhan, hewan, dan bahan kimia.

  1. Pigmen rumah tangga

Pigmen rumah tangga digunakan untuk berbagai kegunaan sehari-hari, seperti dekorasi rumah, pewarnaan rambut, kosmetik, mainan dan pewarna makanan. Mereka biasanya alami atau buatan untuk warna dan hiburan dalam hidup.

Pigmen bervariasi dalam umur simpan. Umur simpan sebagian besar pigmen adalah 3-5 tahun. Misalnya, umur simpan pigmen guas adalah sekitar 5 tahun. Pigmen digunakan untuk mewarnai suatu benda. Mereka termasuk pigmen anorganik dan organik, atau pigmen larut dan tidak larut. Aplikasi utama meliputi tinta, cat, produk plastik, percetakan dan pewarnaan, kertas, produk karet, keramik, dll.

Perbedaannya dengan pigmen, pewarna merupakan senyawa organik yang dapat mewarnai serat atau substrat lain menjadi warna tertentu. Aplikasi utama pewarna meliputi pencelupan dan pencetakan kain. Kebanyakan pewarna larut dalam air atau akan larut setelah perlakuan kimia yang tepat. Beberapa pewarna tidak larut dalam air tetapi larut dalam alkohol dan minyak. Mereka dapat digunakan untuk mewarnai lilin minyak, plastik dan sejenisnya. Pigmen sangat berbeda dengan pewarna. Mereka adalah senyawa pewarna organik atau anorganik, tidak larut dalam air dan pelarut organik umum. Tidak semua zat warna merupakan pigmen organik. Zat warna harus mempunyai ciri-ciri berikut untuk aplikasi sebagai pigmen:

  1. Warna cerah untuk memastikan warna solid pada objek (atau media).
  2. Tidak larut dalam air, pelarut organik atau media yang digunakan.
  3. Mudah terdispersi secara merata, dan mampu mempertahankan struktur kristal yang melekat, bebas dari pengaruh fisik dan kimia media yang digunakan.
  4. Ketahanan terhadap sinar matahari, cuaca, panas, asam, alkali dan pelarut organik.

Dibandingkan dengan pewarna, pigmen organik berbeda dalam penerapannya. Penerapan pewarna secara konvensional adalah pewarnaan tekstil, sedangkan pigmen adalah pewarna non-tekstil (seperti tinta, cat, pelapis, plastik dan karet). Hal ini karena pewarna memiliki afinitas (atau substantivitas) terhadap tekstil dan dapat diserap dan difiksasi oleh molekul serat. Pigmen tidak memiliki ketertarikan terhadap target pewarna. Pengikatan antara pigmen dan target pewarna bergantung pada zat pembentuk film seperti resin dan perekat. Pewarna terlebih dahulu dilarutkan pada media yang digunakan. Dalam proses pewarnaannya, bahkan zat warna dispersi atau zat warna PPN mengalami proses mulai dari pelarutan kristal dalam air menjadi molekul hingga kematian serat.

Oleh karena itu, warna pewarnanya sendiri tidak sama dengan warna pada kain. Pigmen tidak larut dalam medium, sehingga struktur kristal asli tetap tidak berubah, dan warna pigmen itu sendiri sama dengan warna substrat. Oleh karena itu, struktur kristal penting untuk pigmen tetapi tidak untuk pewarna. Dengan kata lain, struktur kristal pewarna tidak berhubungan erat dengan efek pewarnaan. Meskipun pewarna dan pigmen berbeda satu sama lain, keduanya dapat diterapkan dalam kondisi khusus. Misalnya, beberapa pewarna PPN antrakuinon tidak larut tetapi dapat digunakan sebagai pigmen setelah pigmentasi. Pewarna tersebut disebut pewarna pigmen atau pigmen pewarna.

Meskipun pigmen memiliki beberapa masalah lingkungan, penggunaan pigmen secara rasional dan bahan ramah lingkungan dapat mengurangi dampak lingkungan.

  1. Ekstraksi dengan bahan ramah lingkungan

Dalam proses produksi pigmen, ekstraksi dengan bahan ramah lingkungan dapat mengurangi dampak lingkungan secara signifikan. Misalnya beberapa bahan organik alami seperti kentang, ubi, biji bunga matahari dan singkong cocok untuk produksi pigmen. Mereka memiliki kinerja lingkungan yang sangat baik.

  1. Penggunaan rasional

Penerapan pigmen rendah karbon dan rendah emisi dapat mengurangi pencemaran lingkungan. Selain itu, pigmen dengan kualitas tinggi dan dampak lingkungan yang kecil juga bermanfaat bagi lingkungan.

Bagaimana Cara Menggunakan Pigmen Smalt?

Apa itu pigmen kecil? Pigmen smalt adalah produk setengah jadi untuk kerajinan tangan, yang secara kolektif dikenal sebagai base smalt. Mereka dibuat dengan berbagai bahan baku

Bagaimana Cara Menggunakan Titanium Dioksida untuk Sabun?

Bagaimana cara menggunakan Titanium Dioksida untuk Pembuatan Sabun? Titanium dioksida adalah bahan tambahan yang umum. Titanium dioksida untuk sabun memiliki banyak keunggulan, seperti perubahan warna, mencerahkan, dan melindungi dari tabir surya. Dia

Kami Siap Mendukung Penggunaan Pigmen Anda

Gulir ke Atas